Mendaki Gunung Fansipan dan Jelajah Utara Vietnam

Assalamualaikum & Salam sejahtera ….

Batu Caves, 14 November 2008 – Gambar/Aktiviti/Episod 4 GrandFinale –BerkabusdiFansipan.doc

Sesuatu yang belum pernah saya lakukan sebelum ini adalah mendaki gunung selain di Malaysia dan Indonesia.  Persediaan kira2 9 bulan lalu iaitu pada bulan Januari sudah sampai detiknya pada pagi ini. Gunung Fansipan terletak di Wilayah Laocai, Sapa melalui Hanoi di utara Vietnam yang dikenali sebagai bumbung Indochina dan Vietnam dan lebih tepat lagi gunung tertinggi di Vietnam. 

Sepanjang masa tersebut, berbagai email dihantar kepada peserta2 dan berbagai dugaan timbul antaranya dari segi harga kos perbelanjaan berubah atas kenaikan harga minyak semasa disamping masalah mendapat kelulusan cuti panjang. Namun hendak seribu kali daya dan hanya cuti yang akan menghalang kayuhan seterusnya. Kami yang pergi ini ada membuat latihan di Kelana Jaya disamping perbincangan seperti masa tiba di LCCT, pertukaran mata wang, passport, pengangkutan, keadaan trek, waktu solat dan arah kiblat serta suasana persekitaran terutama makanan halal di sana.
  
22/10/2008 Rabu – Berkumpul di LCCT

Dijangka berlepas tak lama lagi

Setelah melakukan persediaan akhir beberapa hari lepas, saya dan Ramli sampai di LCCT pukul 4.45 pagi. Semua 17 orang sampai sejam sebelum berlepas. Antaranya Abg Murdafi selaku ketua rombongan dan bekas naib pengerusi OGKL, Abg Asmaruddin seorang jurufoto yang juga bekas naib pengerusi OGKL dan membawa isterinya, bakal2 menamatkan G12 tahun depan seperti Adzmin dan saya sendiri, Zaidi Bidin pendaki yang bekerja di Pulau Pinang dan paling awal habis G12 dan sentiasa mendaki di luar negara, Ramli pengerusi kelab Proton Edar dan Deeno pengerusi OGKL dan pembantu Abg Murdafi serta Azizan atau Wak Jan selaku jurugambar ahli UTK atau singkatan unit tindakan kamera. Terdapat juga rakan di Lembah Klang dan dari Johor serta Kelantan yang turut serta.  

Sebarang urusan di LCCT berjalan lancar sehinggalah kami sampai di lapangan terbang antarabangsa Noi Bai pada pukul 8.50 pagi waktu tempatan iaitu kurang sejam dari waktu kami di Malaysia. Kami bertemu dengan pengurus rombongan kami di sana. Percakapan bahasa Inggerisnya agak fasih tapi masih mampu difahami. Kami bergerak ke Bandar Hanoi dalam jarak kira2 40 kilometer menaiki bas. 

Dalam bahasa Vietnam, Hanoi bermaksud kota di antara sungai. Ini kerana bandar berpenduduk sekitar 3 juta orang ini terletak di tepi kanan Sungai Merah dan dikelililingi oleh beberapa danau besar. Hanoi mempunyai sejarah yang amat panjang, hampir sama panjangnya dengan sejarah negeri Vietnam. Ia dikenali sebagai Dai La semasa pemerintahan China pada abad ke-8 dan kota ini sempat berganti nama beberapa kali. Jangan terperanjat kalau melihat bangunan dan papan tanda di sepanjang laluan hasil dari jajahan negara2 Eropah.

Dari segi sejarah Vietnam, pada 2 September 1945 di Hanoi, General Ho Chi Minh atau Uncle Ho secara umum mengisyitiharkan kemerdekaan Vietnam. Ketika para komunis di Vietnam Selatan iaitu Viet Minh mengikuti pemerintahan Perancis, perang pun bermula. Ho Chi Minh sebagai pemimpin pergerakan kemerdekaan di Vietnam Utara memutuskan untuk berdamai dengan Perancis. Semasa berlaku peperangan dengan Perancis pada bulan Mac 1954 selama 9 tahun ia telah mengorbankan 30,000 rakyat tempatan. Pada tahun 1961-1964, Amerika Syarikat mula masuk campur. 2 kapal memasuki perairan di Hanoi dibom lalu mereka membalas dendam. Pada bulan March 1965, pesawat tempur AS memulakan perang yang dipanggil Operation Rolling Thunder, pengeboman besar-besaran terhadap Vietnam Utara. Tiga setengah tahun kemudian, bom2 dijatuhkan di Vietnam Utara yang jumlahnya dua kali lebih banyak dari jumlah bom yang dijatuhkan pada Perang Dunia II. Tahun 1969 di Paris, Perancis, 4 pihak iaitu Amerika Syarikat, Vietnam Selatan dan Utara serta Vietkong memulakan perbincangan untuk mengeluarkan seluruh pasukan Amerika Syarikat dari Vietnam. Pada 30 April 1975, pasukan Vietnam Utara menduduki Saigon dan mengakhiri 30 tahun peperangan tersebut. Demikianlah sejarah panjang Vietnam.

rumah lama berlatarbelakang penjajah

wayar berserabut

Sebelum tol, kelihatan kenderaan2 membeli kupon tol dan bila tiba di tol cuma perlu serahkan sahaja di kaunter laluan. Selepas melalui beberapa siri tol, kami melihat suasana pemandangan baru di sepanjang jalanraya. Kelihatan Stesyen Petronas di kiri dan beberapa kilang ternama di sebelah kanan. Bas merentasi sungai dan memasuki kawasan bandar menuju ke hotel kami iaitu Hotel Nam Hai 1. Suasana musim luruh yang dijangkakan rupanya bukan disangkakan kerana masih awal lagi. Pemandangan rumah kedai bertingkat2 dengan saiz sederhana tapi tinggi. Satu pemandangan kurang menarik adalah wayar2 kabel yang berserabut di sepanjang laluan.

wa kene beb

Sampai di hotel kami dialu2kan dengan minuman selamat datang. Dengan masa yang banyak terluang sehingga malam nanti, Abang Murdafi selaku ketua rombongan menerangkan serba sedikit sepanjang aktiviti seminggu kami sambil acara suai kenal. Di sini ada disediakan perkhidmatan komputer berinternet. Masa awal ini ada yang mengambil kesempatan untuk berinternet atau memberitahu keadaan kami di sini. Sebelum kami keluar meronda kawasan sekitar, kami diberitahu wang Dollar boleh ditukar ke matawang Dong yang lebih kecil dan agak tinggi. Apabila keluar berjalan dan melintasi simpang, kami perlu memandang semua arah kerana motorsikal ada di mana2 dan sentisa membunyikan hon. Di jalanraya kelihatan ramai orang yang ada yang membawa gandar menjual pisang dan nenas. Kami meronda2 di kawasan berhampiran yang antaranya Tasik Hoan Kiem. Di seberang tasik kelihatan beberapa kedai menjual beg2 galas. Di sini terdapat beg North Face tiruan yang boleh dibeli dengan harga murah dan juga dijual secara berleluasa.

taklimat xpdc

harga makanan

Sebelum menaiki keretapi kami singgah untuk makan malam di Restoran Nisa yang merupakan satu sahaja kedai yang halal dan memenuhi selera besar kami. Namun kami sudah mengetahui harga untuk satu lauk adalah lebih kurang 60,000 Dong atau Rm13. Kami makan dengan puasnya kerana beberapa hari lagi tiada makanan halal akan mudah didapati. Pada malamnya kami bersiap menunggu seawal 8 malam menunggu keretapi malam ke Laocai. Suasana tidak lah tegang tapi atas kekalutan mengejar rakan2 di depan maka rakan2 dibelakang mula hilang arah kerana banyak keretapi dan kami salah masuk lorong. Di samping itu kami perlu membawa satu beg besar dan berat yang kami panggil anak gajah. Setelah semua selamat masuk, kami menunggu keretapi bergerak ke Laocai pada pukul 11 malam dan tidur.

usung anak gajah

23/10/2008 Khamis – ‘Buy one for me’ ‘Take my picture one dollar’

sarapan di hotel

Kami tiba di Bandar Laocai pada pukul 6.30 pagi dengan suasana agak berkabus di stesyen keretapi. Di sini kami dibawa menaiki bas menuju ke Sapa. Setelah sejam lebih kami tiba di Tanah Tinggi Sapa yang sejuk dan suasana seakan Cameron Highland. Ada yang turun membeli baju hujan sambil bergambar. Di sini kanak2 dan orang dewasa sentiasa mempamerkan barang2 jualan mereka dan antara ayat yang biasa didengar adalah ‘Buy one for me’, ‘Take my picture one dollar’. Keadaan hujan agak remis dan kami diberi sejam setengah untuk bersiap dan bergerak naik ke tempat bermula. Setelah sampai Taman Negara Hoang Lien, kami diperkenalkan pada juru pandu arah dan pengiring seramai 10 orang. Pukul 11.30 pagi kami mula bergerak dengan keadaan trek yang lembap dan menurun pada awalnya. Tidak lama berjalan, kami berhenti rehat dan makan tengahari dengan nasi impit bersama daging serta serunding yang dibekalkan. Di sini disediakan tong sampah yang di tutup dengan buloh dalam bentuk rumah. Kami meneruskan perjalanan lagi dan sampai di khemah pukul 3.30 petang. Khemah kami yang lebih besar bertentang dengan khemah mereka yang juga ada menjual air minuman. Ditempat ini ada beberapa ekor anjing menunggu. Tidak jauh dari depan khemah kami ada terdapat sungai yang agak kurang deras sesuai untuk kami mengambil air. Di sebelah kiri pula tempat membuang air besar.

Starting point

Setelah mengeluarkan barang2 peralatan memasak, kami mula mengaturkan barang masing2. Kami diberitahu yang terdapat 2 orang lelaki dan seorang wanita dari Israel akan tiba di khemah dari puncak Fansipan. Walaupun kurang penat, beberapa rakan kami mengalami gangguan delusi apabila menyangka mereka mempunyai hubungan diplomatik dengan negara kami sedangkan kami berada di luar kawasan. Pada pukul 9 malam kami mula makan malam dan mereka bertiga pun baru sampai dalam keadan letih. Kami memberi sedikit makanan kepada mereka.

pondok bermalam

masak makan malam

24/10/2008 Jumaat – Menuju puncak berkabus di ketinggian 3143 meter

suasana kabus di pagi hari 

Seawal 6.30 pagi suasana sudah cerah. Ucapan selamat hari lahir di tuju pada Abg Murdafi yang kebetulan jatuh pada hari sampai ke puncak. Kami mula bergerak menaiki satu bukit. Suasana trek bertukar menjadi pemandangan hijau berkabus. Rakan2 di depan sudah mula menjarak diri. Perjalanan menaiki dan menuruni bukit melambatkan pergerakan kami sambil bergambar suasana pagi berlatarbelakangkan hutan kabus. Di sini dilaporkan terdapat banyak buloh besar dan kecil serta lebih 2000 floral dan 327 speses fauna namun ia jarang kelihatan sepanjang trek ini.  


hampir menuju ke puncak 

Setelah sejam lebih berada di tempat yang sama, kami bergerak naik lagi. Terdapat beberapa tangga perlu didaki serta pemegang buloh disediakan sepanjang permulaan trek ini. Ada masa kami perlu turun melalui akar2. Trek agak berlumpur sepanjang perjalanan. Ada ketika kami berehat di satu kawasan tidaklah besar dengan satu lagi tong sampah berbentuk rumah kecil lagi. Semasa dalam trek sesekali terdengar suara kumpulan kecil di depan yang kemudian bertembung dengan kami yang naik. Saya di temani oleh salah seorang juru pandu arah namun masalah bahasa maka kami jarang berbual. 



indah berada di puncak walaupun berkabus

Video di puncak Fansipan

Tepat jam 12.15 tengahari waktu tempatan saya sampai di puncak Fansipan pada ketinggian 3143 meter. Kami yang tiba awal bergambar sambil menunggu rakan2 belakang tiba. 2 jam setengah di puncak saya dan rakan2 lain mula turun. Ramli yang turun awal kerana terlupa membawa lampu tiba cuma 2 jam di khemah kami. Sepanjang trek yang lecak, saya sempat solat jamak dan tiba bersama Hussin. Kami mandi dan mengemaskan diri. Malam ini kami tidur semalam lagi di sana. Memandangkan masih ada yang belum sampai, ketua juru pandu arah iaitu Nam Hai sudah mula risau dan gelisah sambil beberapa kali memasuki khemah kami bertanya kabar. Dia mula mengarahkan rakan2nya untuk operasi mencari. Namun Abg Murdafi segera memberitahu supaya tidak perlu risau kerana kami sudah sangat biasa dengan suasana begini.


Ada juga rakan mereka terpegun melihat cara kami masak dan makanan kami yang berlainan dengan mereka. Kami tidak membenarkan mereka memasak atas faktor memasak mesti orang yang seagama kami supaya mereka paham. Lambat laun rakan2 dibelakang pun tiba juga dan kami memberi ruang untuk mereka berehat. Setelah berbincang dengan mereka, Abg Murdafi mengumumkan bahawa jalan keluar ke Sapa selama 4 jam yang sepatutnya kami lalui keesokannya terpaksa bertukar kembali ke laluan asal iaitu 2 jam. Ini disebabkan ada laporan tanah runtuh di laluan tersebut.


25/10/2008 Sabtu – Sapa macam Cameron atau Genting Highland

ditengah-tengah pasar di bandar sapa

Saya bangun seawal pagi dengan cuaca yang cerah. Suasana khemah yang ramai menyebabkan saya keluar untuk mengemas barang. Buat pertama kali sejak menunggu keretapi dari Hanoi barulah kami melihat matahari dan itu pun tidak lama. Sambil merakamkan banyak gambar kenangan kami semua bergerak keluar pada pukul 11:40 pagi. Sebelum sampai di Taman Negara Hoang Lien, saya dan rakan2 belakang sempat bergambar lagi dengan suasana air terjun dan latarbelakang pergunungan yang cantik. Maka selesailah sudah pengalaman mendaki Gunung Fansipan.

tempat bermalam

Sampai di sana, kami terus bergerak turun dengan 2 bas. Ada sekali kami berhenti di tepi jalan untuk mengambil gambar air terjun. Sampai di Sapa semula, kami check in di Hotel Bamboo untuk satu malam. Saya bersama Hussin dan Ramli satu bilik. Kami kemudian bersiap untuk jalan2 ke pasar Sapa yang tidak jauh dari sini. Sambil berjalan2, kami ada beli beberapa barang. Antaranya pisau kecil, Sandal Teva dan beg galas kecil. Ketika ini masih ramai kanak2 mengelilingi dengan ungkapan yang sama semasa kami tiba.

penerangan perubahan jadual esok 

Pada malamnya pula sebelum makan makan, kami disajikan dengan perlawanan akhir pestabola merdeka antara Malaysia dan Vietnam bawah 23 tahun. Selain itu ada kejutan dari Abang Murdafi yang mengumumkan pertukaran rancangan. Ini kerana pada keesokannya kami akan ke Bac Ha iaitu pasar terkenal di Vietnam. Oleh kerana laluannya akan ke Laocai semula, maka agak rugi dari segi masa selama 2 jam untuk semata2 bersiap dan mengambil beg. Sebaiknya terus bersiap dan tunggu terus di Stesyen Laocai. Saya dan Ramli kemudian keluar semula ke pasar yang akan tutup pukul 10.30 malam untuk mencari beberapa barang yang sempat dibeli.

26/10/2008 Ahad - Warna warni Bac Ha


Seawal 7 pagi kami semua bersiap untuk ke destinasi seterusnya iaitu pasar ahad di Bac Ha iaitu 110 kilometer dari sini. Pekan Sapa kami tinggalkan dengan satu kenangan. Laluan turun semula ke Laocai merentangi laluan keretapi. Suatu ketika di tengah2 jalan raya kelihatan di pembahagi jalan yang ditanami sayur2an dan pokok betik. Keadaan jalan agak kurang baik dan terdapat banyak pembinaan jalanraya. Bas kami menaiki bukit dan merentasi beberapa jambatan di atas sungai. Setelah 3 jam dalam bas kami pun sampai ke Bac Ha yang terletak hampir di utara sempadan Vietnam dan China. Suasana masyarakat yang terdiri dari pelbagai etnik kaum yang tinggal di sekeliling bukit dan berpakaian warna warni menjadi tarikan pelawat. Mereka berniaga kain, makanan dan peralatan dan suasana tawar menawar seakan2 di Petaling Street ataupun pasar payang membuatkan suasana hidup.

pintu masuk Bac Ha




Kami kemudian menaiki bas semula untuk melawat pembuatan air nira dari pelbagai buah di satu kawasan kampong dan melawat rumah H’mong yang didiami oleh Raja Hoang A Toang. Rumah ini dibuat oleh koloni Perancis dan China pada tahun 1920. 

Kredit Wak Jan






Setelah selesai bergambar, kami pulang semula ke Laocai dan menunggu di Stesyen. Sebelum keretapi bergerak saya dan Ramli sempat membeli barang2 seperti topup prepaid dan charger. Pada pukul 7.30 malam kami menaiki keretapi pulang ke Hanoi tanpa persediaan untuk makan malam. Namun atas inisiatif sebagai ketua rombongan, Abang Murdhafi masak juga dalam keretapi sambil mengharap tidak kantoi.


Abang Murdafi masak dalam keretapi

27/10/2008 Isnin – Cantik nya Halong Bay

Pukul 4.45 pagi kami sampai di stesyen Hanoi. Setelah terpisah dari kumpulan besar bersama Azizan@ Wak Jan kerana sibuk mengambil gambar keretapi kami tiba di tempat yang sama dengan mereka yang tunggu bas. Setelah berehat sejam, kami bersiap2 ke Teluk Halong mengikut jadual yang telah diatur atas masalah teknikal. Teluk Halong terletak kira2 170 kilometer dari Bandar Hanoi.

Pada peperangan terakhir di Vietnam, negara tersebut telah membuka pintu kepada pelancong luar untuk melawat Teluk Halong yang dikenali sebagai 8 pemandangan ajaib di dunia. Antara tarikan teluk ini adalah beribu batu berbentuk pulau kecil. 

Mengikut lagenda, penduduk tempatan menentang kedatangan orang luar dari utara Vietnam. Ada mengatakan tuhan telah mengutuskan keluarga naga untuk mempertahankan tanahair mereka. Naga2 ini mula melontarkan mutiara dan permata ke laut. Setelah sampai ke laut, mutiara dan permata ini membesar dan membentuk pulau2 sebagai mempertahankan kubu mereka. Penduduk tempatan berjaya mempertahankan kawasan mereka dan menamakan Vietnam seperti sekarang. Naga2 ini gembira dan tinggal di sini. Ibu naga tinggal di Ha Long manakala anak perempuannya Bai Tu Long. Ekor naga membentuk Bach Long Vi atau Semenanjung Tra Co yang pantainya berpasir putih. Inilah merupakan kepercayaan mitos penduduk Vietnam.  

Hari ini di tanahair, rakan kami yang beragama Hindu di Malaysia menyambut Deepavali. Deeno sempat menelefon Uncle Appa yang sepatutnya ikut sama untuk memberi ucap selamat Hari Depavali. 


Perjalanan keluar dari bandar pada hari bekerja memperlihatkan pergerakan banyak motorsikal yang unik. Selautan motorsikal menghiasi jalanraya yang tidak pernah dilihat sebelum ini. Kami melalui jambatan yang tidak jauh dari sini juga terdapat satu lagi jambatan yang hanya untuk kenderaan ringan seperti motorsikal dan basikal sahaja. Dalam perjalanan, kami berhenti dan tiba di satu kawasan menjual barang cenderahati. Ada terdapat seorang pekerja yang pernah bekerja di Ipoh dan agak fasih berbahasa melayu. Kami berbual seketika sambil meneruskan perjalanan. Setelah 3 jam dalam bas, kami sampai di Halong Bay. Sebaik sampai, kami terus menaiki bot dan memilih tempat duduk masing2. Ferri bergerak melalui lautan luas di kelilingi batu2 besar membentuk 1969 buah pulau. Panorama indah keliharan tersergam di depan mata.





Kami tiba di satu tempat yang dipanggil Hang Sung Sot. Di sini kami naik tangga ke atas memasuki sebuah gua. Dalam gua kelihatan lampu bermacam2 warna dan pebagai bentuk batu dengan trek berjalan kaki yang disediakan. Kami bergambar dan berpusing sekitar sebelum tiba di tempat lain untuk menaiki ferri semula. Kami kemudian belayar ke sangkar menangkap ikan, udang dan ketam seakan sama seperti di Tasik Kenyir. Ikan2 di sini besar2 belaka. Kami bergerak semula melalui satu batu kembar dan bergambar. Perjalanan selama 5 jam di ferri berakhir dengan kami tiba semula di jeti dan pulang. Kenangan indah dan unik di Teluk Halong pasti tidak akan dilupakan. Keesokan nya adalah acara bebas.



Video di Halong Bay

28/10/2008 Selasa – Water Puppet Master



 kesah perang vietnam dari foto-foto Wak Jan


Hari ini acara bebas di mana tiada pergerakan khusus untuk pergi bersama2. Ada merancang bersiar manakala yang lain bergerak ke muzium sejarah. Banyak tempat2 menarik seperti Istana Presiden, makam Uncle Ho, Dataran Ba Dinh. Setelah bangun dan sarapan, saya dan Ramli bersama rakan2 lain berjalan2 meronda Bandar Hanoi Old Quarter dan di sekitarnya dengan tujuan mencari barangan rekreasi namun di sini tiada barang rekreasi yang sesuai. Saya dan Ramli kemudian berpecah dan kami pergi ke kawasan lain melihat beg2 yang tergantung sambil bergambar di jambatan Huc yang bercat merah dan terletak di Tasik Hoan Kiem. Di sini juga terdapat kuil Ngoc Son manakala di luar kawasan terdapat satu tugu besar. Tengahari saya makan bersama Zaidi di Restoran Nisa sambil berpeluang membeli barangan menarik seperti kain sutera Vietnam untuk dibawa pulang.



pesta puppet


Pada malam pula ada acara tayangan Thang Long Water Puppet berhampiran Tasik Hoan Kiem.. Pada awalnya kami kekurangan tiket dan pelbagai masalah komunikasi lain. Akhirnya kami masuk juga dan menikmati persembahan kebudayaan petani  dalam bentuk patung dan diselitkan sekali mitosnya yang tersendiri. Pada rakan2 yang kurang biasa, mereka sudah mula terasa mengantuk. Selesai acara tayangan patung, kami pulang. Saya dan Ramli kemudian terpisah lagi dan kali ini kami sesat selama sejam lebih kerana tidak membawa peta. Setelah sampai di laluan yang sepatutnya, kami singgah di satu kedai untuk membeli beg kecil.  

29/10/2008 Rabu – Back to civilization

jambatan terkenal di Hanoi

Seawal 4.30 pagi, kami bergerak meninggalkan Hotel Nam Hai 1 untuk balik ke Kuala Lumpur dengan satu lagi kenangan terindah. Sampai di lapangan terbang Noi Bai, terdapat masalah lain apabila beg kami tidak dibenarkan masuk kerana melebihi 15 kilogram. Jadi pada beg yang lebih 15 kg terpaksa dibuka dan Hussin menjadi mangsa terakhir dengan barang2 terpaksa dibuka dan dimakan. Kami menaiki kapal terbang pada pukul 7 pagi dan sampai di LCCT pukul 1.30 tengahari. Isteri Ramli mengambil saya dan Ramli. Saya sampai rumah pula pukul 5:30 petang.

kecoh waktu nak balik

Sekian sahaja rombongan mendaki dan melancong kali ini. Setelah melalui 4 pendakian yang panjang tahun ini yang antaranya Gunung Tahan, gunung2 di Jawa Tengah, Gunung Trusmadi dan Gunung Tambuyukon dan kini Gunung Fansipan, maka saya merasa bangga kerana dapat mengatasi masalah pelepasan cuti yang memang menjadi masalah saya selama ini. Akhir kata tahun depan nanti ada lagi 4-5 aktiviti panjang yang sudah ditentukan dan sedia menanti saya untuk menambah koleksi gunung yang akan ditawan terutama gunung yang berstatus G12. 

Sekian Wasalam. 

Pst: Gambar ihsan dari kamera saya, Abg Asma, Eryn dan Azizan@ Wak Jan.

Jangan lupa baca juga di sini Kisah di utusan.
#38

Gunung Trusmadi dan Tambuyukon di Sabah

Assalamualaikum & Salam sejahtera ….

Batu Caves, 15 Ogos 2008 – Gambar/Aktiviti/Gunung Trusmadi&Tambuyukon.doc

Masa untuk menakhluk gunung di Sabah bermula lagi. Selepas 2 kali menjelajah Gunung Kinabalu kali ini gunung2 ke-2 dan ke-3 tertinggi di Malaysia menjadi pilihan peserta underground OGKL. Tahun lepas kumpulan yang hampir sama sudah menawan puncak Gunung Murud di Sarawak. Rakan2 yang terlibat sudah diminta berlatih untuk menghadapi tekanan mental yang hanya dihadapi oleh ketua xpdc bersama iaitu Deeno. 

05 Ogos 2008

Saya bergerak bersama beberapa rakan yang turut serta menuju ke LCCT, Sepang seperti yang dijanjikan. Tiba di LCCT, rakan dari Pulau Mutiara iaitu Nadir yang menaiki bas sudah menunggu disamping Muzammil, Cuna dan Shuk yang sampai awal. Antara yang turut serta adalah Zuhara, Arry, Ramli, Tok Gajoh, Azad, Dr Mahfeit, Faizal, Amad, Ain, Kak Fazid serta Fahmi. Kami berkumpul di Mc Donald. Peserta seramai 17 orang tiba sejam sebelum penerbangan tapi hanya Pak Am yang pada mulanya akan ke Gunung Trusmadi sahaja akhirnya memilih untuk tidak ikut sekali. 

Kami bergerak dengan pantas kerana masa semakin suntuk untuk sampai ke kapal terbang. Semasa di kaunter terdapat pula masalah muatan berlebihan. Muatan yang berlebihan terpaksa dibayar lebih Rm200. Beg yang terakhir pula adalah beg Shuk yang kemudian kami terpaksa dikorbankan dengan membawa keluar sedikit barangnya. Nampak gayanya acara lari ke kapal terbang bagaikan tak boleh dipisahkan lagi. Sampai dalam kapal terbang terdapat ramai penumpang maka kami bergerak masing2 mengikut tempat duduk di mana2 yang kosong.

Perjalanan yang biasa nya sekitar 2 jam 45 minit sudah dipendekkan ke 2 jam sahaja kerana sekarang Airasia sudah bertukar menggunakan kidmat Airbus yang lebih laju tapi masih tak selesa.

Kami tiba di Kota Kinabalu sekitar 11.45 malam. Sampai di pintu terakhir kami disambut oleh Abg Juli yang sudah biasa kenal dengan Deeno dan beberapa rakan kami. Abg Juli disertai oleh rakannya untuk membawa kumpulan kami yang ramai.

Kami singgah di Restoran Taufik 2 untuk makan malam setelah berlapar di dalam perut kapal terbang. Selesai makan, kami sambung perjalanan ke Tambunan. Perjalanan yang membelok dan melalui jalan yang tidak diturap sungguh tidak memberi keselesaan pada kami. Deeno dan Juli rancak berbual di depan duduk depan khasnya isu semasa. Lama2 mereka semua tidur meninggalkan saya dan Juli yang masih memandu.

06 Ogos 2008

TVRC kami berehat di sini

Tepat pukul 2.56 pagi, kami tiba di Tambunan Resort(TVRC). Kami tidur di sebuah dewan yang besar di sebelah Sungai Pegalan. Kak Fazid dan beberapa yang lain menyediakan barang2 untuk sarapan manakal aselebihnya bentang karimat dan terus hilang dipandang,

Saya bangun pukul 6.30 pagi untuk solat subuh. Persiapan awal untuk mandi lalu bersiap dan sarapan nasi lemak menjadi hidangan sebelum semua bergerak sejam kemudian menaiki 4wd. Kami singgah di kedai berhampiran membeli beberapa barang sebelum meneruskan perjalanan ke titik permulaan. Perjalanan yg berbatu2 dan berdebu dengan pemandangan puncak gunung mengasyikkan kami yg duduk di belakang.

starting point trusmadi

Kami tiba di pintu masuk gunung Trusmadi selepas sejam lebih perjalanan. Di sini disediakan satu bilik air kecil yang menjadi rebutan rakan2. Kami juga dikehendaki mendaftar kemasukan kami ke sini dan meletakkan status kami sebagai student (pelajar). Kami memasuki kawasan hutan simpan ini yang merupakan kawasan pelancongan kecil sejak 1984 lagi. 

Keadaan yang mendaki cuma tidak lama sebelum 4wd berhenti di penghujung jalan. Setelah bersiap dengan pakaian dan peralatan masing2, Deeno kemudian memberi sedikit taklimat dan doa selamat selain membuat sedikit regangan badan.


Dalam 9.30 pagi kami semua sudah mula bergerak. Perjalanan awal ada kesan lecak yang agak teruk di trek balak. Kami melalui 3 kali laluan sungai termasuk jeram yang jernih dan mendaki bukit sebelum berhenti rehat. Selepas rehat, saya bersama rakan2 di depan mula bergerak sebelum berehat lagi di satu kawasan yang mempunyai tanda aras 4.9 Km untuk ke puncak. Pada masa ini trek mula mendaki dan rata biasanya trek adalah sepanjang permatang hingga ke puncak. Pada satu ketika jarak antara rakan2 belakang sudah ditinggalkan jauh. Rakan2 di depan sudah berhenti rehat pada pukul 12.00 tengahari. Mereka berehat selama 20 minit sambil berkira2 berapa lama lagi geng belakang akan sampai. Ternyata sangkaan Deeno meleset bila mereka memang masih jauh lagi. Ketika rakan2 di depan mula bergerak, saya masih menunggu dan rakan2 belakang muncul selepas 10 minit. 

Saya kemudian bersama Zuhara, Arry, Cuna, Ramli, Muzammil, Fahmi dan Kak Fazid jalan bersama2. Kayuhan Kak Fazid yang ternyata agak perlahan masih bersemangat. manakala Fahmi berkira2 untuk menukar kasut kepada sandal. Kami bergerak sebelum mencapai kata putus berenti untuk makan tengahari. Namun makan tengahari diganggu oleh nasik impit yang sudah beku. Dari 3 yang diberi cuma satu yang dapat dimakan. Rakan2 lain pun sama di mana ada yang lagi teruk iaitu tiada yang dapat dimakan. Makanan yang tidak dapat dimakan akhirnya menjadi bahan atau topik kami sepanjang expedisi ini.

kem bunga

Saya dan Ramli meneruskan perjalanan ke Kem Bunga pada papan tanda tinggal 2 Km. Walaupun namanya Kem Bunga tapi tempat ini tidak kelihatan banyak bunga. Di sini terdapat satu kabin serta beberapa papan tanda. Hujan sudah mula turun rintik2 dan perlahan2 kami bergerak. Semasa dalam perjalanan, kami didatangi oleh Deeno yang meneliti perkembangan rakan2 dibelakang. Kami kemudian sampai ke satu kabin. Terdapat satu bilik air bersarung untuk memudahkan kami berurusan masalah sendiri. Kami bersama rakan yang tiba awal menunggu rakan dibelakang untuk membuat keputusan samada terus ke puncak atau berehat di sini. Akhirnya kata putus dimaklumkan kami berehat sambil makan malam dihidangkan.

Makan malam menu ayam masak merah dan sayur goreng dihidangkan sambil melayan suasana sejuk. Kami tidur awal supaya dapat bangun awal pagi. 

07 Ogos 2008


Pagi pukul 2 kami bangun dan bergerak ke puncak. Penanda 1.5 Km memberitahu kami akan sampai tapi dengan trek yang licin akibat hujan mungkin ada yang lewat. Apabila memandang ke atas kelihatan kilauan lampu2 malap dari rakan2 kami yg sudah bergerak ke hadapan. Saya sampai di rumah pencawang TNB bersama rakan didepan. Boleh tahan laju kerana puncak cuma di sebelah sahaja. Terdapat satu lagi kabin kecil lalu saya dan Azad singgah untuk memanaskan badan. Beberapa rakan dibelakang turut memasuki kabin kecil kerana suasana sejuk dan puncak Cuma disebelah manakala suasana masih gelap lagi.

Sebelum matahari mula naik, kami semua selamat tiba di puncak Trusmadi pada ketinggian 2642 meter. Alangkan indahnya di puncak Trusmadi di mana pemandangan gunung2 berkabus menghiasi ruang langit. Di depan sikit kelihatan tempat kami sepatutnya bermalam. Keluasannya mampu memuatkan seramai 40 pendaki. Di depan pula adalah pandangan sisi gunung tertinggi di Malaysia iaitu Gunung Kinabalu.

puncak trusmadi
gunung kinabalu berdiri teguh dari arah trusmadi

#36
Suasana di puncak Trusmadi amat meriah. Ada juga rakan2 kami yang menarikan rentak Poco2 yang diketuai oleh Tok Gajoh. Dalam kemeriahan tersebut, air kemenangan yang biasa dihidang sewaktu dipuncak seperti tidak laku. Mungkin sebab suasana pagi yang sejuk.

banyak periuk kera

stesyen pencawang TNB

Setelah bergambar secara berkumpulan, kami semua turun perlahan2. Sebelum turun, saya sempat bergambar di pencawang TNB dan meneruskan perjalanan semula. Kami dapat melihat suasana trek setelah melaluinya dalam keadaan gelap tadi. Suasana terang pagi pada ketika ini menyebabkan kelihatan banyak periuk kera pelbagai saiz tumbuh meliar di sepanjang laluan. Paling banyak ada yang berwarna merah dan hijau terang. Saya tiba di kabin dalam sejam dari puncak. Setelah pantas bersiap, saya terus turun supaya dapat menjimatkan masa untuk sampai nanti.

Perjalanan yang panjang kelihatan akan berakhir namun hujan agak lebat sebelum sampai ke tempat 4wd menunggu. Ramli yang pada mulanya dibelakang sudah mula bergerak laju sebab dia akan pulang malam ini juga. Perjalanan ke 4wd terasa lama kerana suasana berbeza sewaktu masa pergi.

Setelah sampai ke tempat 4wd berhenti, kelihatan Dr Mahfeit dan Azad sedang menunggu kami kerana 4wd yang pertama sudah bergerak. Kami bersama Fahmi di belakang berdindingkan langit cuma mengharapkan hari tidak hujan.

Kami tiba di TVRC pukul 4.20 petang. Sambil Deeno menberi arahan seterusnya kepada Fahmi selaku ketua yang baru, kami pun siap2 untuk mandi dan solat. Saya berehat dalam 20 minit sebelum mandi. Sejam kemudian kami semua bergerak menuju ke Ranau. Di Ranau kami makan malam di Restoran Tanjung Putri. Diberitakan kenderaan untuk membawa Deeno dan Ramli yang pulang awal telah rosak dan mereka terpaksa menunggu 4wd lain dengan masa yang semakin suntuk.


rehat dulu

Dalam pukul 7.00 malam kami bergerak manakala Deeno dan Ramli akan singgah di Kota Kinabalu di untuk membeli tiket kapal terbang baru untuk pulang keesokannya. Perjalanan sejam dengan 2 4wd sambil hujan yang sangat lebat menambah keazaban kami. Satu ketika kami bertukar 4wd kerana ada 4wd yang akan ke haluan lain. Perjalanan diteruskan dengan kami menyeberangi sungai. Kami kemudian tiba di Pos Station Monggis. Setelah selesai memunggah barang masing2, kami berehat sambil menguruskan barang2 untuk esok. Sebelum tidur kami diberi taklimat oleh juru pemandu yang akan bersama kami ke puncak Tambuyukon esok. 


briefing

08 Ogos 2008

pagi kat dapur

Hari ini seluruh dunia tertumpu pada acara di Sukan Olimpik di Beijing manakala kami harus meneruskan perjuangan untuk menggapai puncak Tambuyukon pula. Di Pos Station Monggis ini terdapat sungai di dengan disamping pemandang kehijauan pagi yang mengasyikkan mata memandang. Dengan jarak 14 km iaitu kurang separuh dari Gunung Trusmadi, kami memulakan perjalanan diiringi juru pemandu dan pengangkut barang yang terdiri dari 10 orang. Baru2 ini kerajaan ada mengumumkan yang Gunung Tambuyukon akan menjadi gunung yang menjadi setaraf Gunung Kinabalu dengan segala kemudahan bakal dinaiktarafkan dan menjadi laluan umum.

14 km lagi

Stesyen monggis

Dalam sejam perjalanan kami sampai ke pondok Kulat yang ditanda 2.2 km. Pada rakan2 yang pernah pergi ke sini pondok tersebut masih baru didirikan. Kami diberitahu bahawa pada setiap kilometer ada diletak penanda perjalanan. Perjalanan buat masa ini adalah biasa sahaja dan tiada pacak tegak. Kami berehat seketika sebelum meneruskan perjalanan. Apabila sampai pada tanda 4km, serangan pacat sudah mula memberi tanda2. Pacat datang tidak kira masa dan kalau lama berada di suatu tempat, pacat sangat mudah masuk dan duduk tak kira di mana2 di anggota badan kita.    

Kami semua rakan di depan tiba di Kem Wuluh yang merentasi sungai dan makan tengahari di sana. Ada yang memilih makan di tepi sungai manakala rakan2 jurupandu dan pengangkut barang memilih di seberang sungai. Setelah semua selesai makan dan solat, kami bergerak lagi dengan suasana trek yang curam. Kali ini jarak kami dengan rakan2 di belakang semakin jauh. Laluan kami banyak tersasar iaitu melalui jalan potong terus memacak sedang terdapat trek yg sudah sedia ada. Sebelum tiba di kem seterusnya kami berhenti dan berbincang untuk meneruskan perjalanan atau berhenti lama untuk bermalam. Perjalanan seterusnya adalah menurun sahaja selama 20 minit sebelum sampai ke Kem Kapuakan yang juga terdapat Sungai Kapuakan di sebelahnya.

Sambil menunggu Fahmi sampai untuk keputusan seterusnya ada rakan2 mengambil kesempatan bergambar. Setelah bergambar keputusan adalah kami akan berhenti makan malam sebelum meneruskan perjalanan ke seawal 2 pagi esok untuk ke puncak Tambuyukon yang ternyata masih lagi jauh dari jangkaan. 

09 Ogos 2008

Seawal 1.30 pagi saya bangun untuk meneruskan perjalanan ke puncak Tambuyukon. 3 jam perjalanan gelap pagi, saya sampai berseorangan di Kem2 atau Kem Musang. Sejuk memang tidak boleh diperkatakan buat masa ini. Di sini untuk mengambil air agak jauh. Kami berehat seketika untuk menunggu suasana pagi mula terang. Kata jurupandu di sini terdapat satu lagi laluan ke Gunung Nambuyukong yang jarang2 diterokai oleh pendaki.







Antara spesis yang ditemui haiwan mahupun tumbuh-tumbuhan

Seawal 6.30 pagi kami semua bergerak semula. Kali ini kami tidak diberi peluang untuk berehat lama kerana trek mula pacak demi pacak di hadapan yang perlu di harungi. Suasana trek yang sentiasa sama dan panjang agak membosankan. Beberapa rakan kami sudah mula bergerak laju di depan manakala saya ditemani oleh Muzammil bersama juru pemandu. Kami kemudian bertemu dengan Dr Mahfeit dalam perjalanan bersama dengan Nadir dan Tok Gajah. Satu ketika kami sempat berehat bersama rakan2 di depan sebelum mereka laju meninggalkan kami semula.


Kami tiba di Kem General tanpa sedar yang terletak pada penanda 12 km dan 13 km. Seakan saya terasa sudah sampai di puncak apabila jalan sudah mula rata. Di depan sana terdapat batu2 yang terpaksa kami lalui. Dalam pukul 10 pagi kami sampai di Kem Rajah sambil bergambar berlatarbelakangkan pemandangan gunung manakala di depan sebelah kanan kelihatan satu puncak yang dirasakan puncak Tambuyukon. Setelah puas bergambar, kami bergerak semula. Nadir dan Muzammil sudah 5 minit bergerak meninggalkan saya, Tok Gajah dan Dr Mahfeit di belakang. Di sini periuk kera sangat banyak dan besar2 malah ada yang sebesar satu botol 1.5 liter sepanjang laluan kami.


Sedang kami bergerak, terdengar suara Azad memanggil kerana dia sudah kehabisan air minuman. Dr Mahfeit yang berada berhampiran kemudian mengiring Azad. Saya meneruskan perjalanan yang azab dan tidak2 henti2 pacak ini untuk ke puncak dengan penanda jarak tinggal kurang satu km lagi. 

Gunung Tambuyukon mendapat nama sempena kisah seorang berbangsa Dusun yang bernama Tam pada zaman dahulukala. Tam telah mengetuai pendakian ke puncak gunung ini. Tam sering mengatakan pada kumpulannya, mereka sudah hampir sampai ke puncak. Tapi langkah demi langkah mereka masih belum tiba di puncak. Ahli kumpulan dia kemudian menyebut gunung ini Tam Buyon (tipu dalam bahasa dusun) kerana sering tertipu dengan kata-kata Tam. Zaman berlalu dan Gunung Tam Buyon mengalami perubahan prosa kata dan disebut Gunung Tambuyukon. Nama ini kekal hingga ke hari ini.

batu tanda 14 km yang terdapat di puncak tambuyukon 
dari sini kelihatan gunung kinabalu jika cuaca mengizinkan
puncak tambuyukon
#37
Setelah melalui akar2 pokok akhirnya saya sampai juga ke puncak Tambuyukon yang ditanda 14 km pada ketinggian 2579 meter. Di sini seakan tiada puncak kerana dirasakan puncak masih jauh lagi. Di depan sikit terdapat satu tempat yang membolehkan kami melihat Gunung Kinabalu di sebelah sisi namun pemandang berkabus menyebabkan ia tidak kelihatan pada masa ini tapi berjaya diambil gambar oleh rakan2 yang tiba awal tadi. Disini juga mungkin kelihatan Gunung Nambuyukong yang terletak di sebelah. Jarak rakan2 dibelakang adalah sejam demi sejam kumpulan yang sampai. Kami menjamah apa yang ada dihidangkan oleh Amad yang rajin memanaskan makanan. Azabnya trek Tambuyukon dan atas faktor2 kekurangan air menyebabkan seorang rakan kami sudah meneguk air dari periuk kera. Sesuatu yang agak janggal dan kurang akal apabila terjumpa air periuk kera maka Azad terus meminumnya. Satu lagi kebanyakan rakan2 kami ada yang sentiasa terlupa atau tertinggal samada barang berharga atau barang yang biasa di bawa. 

Dalam perjalanan ini terdapat seorang peserta iaitu Kak Fazid seperti yang diberitahu oleh juru pemandu kami sudah mula hilang semangat kerana kesakitan pada kaki dan dikatakan sudah turun semula ke Kem Musang. 

Setelah bergambar beramai2 kami semua turun. Namun beberapa minit kemudian Kak Fazid muncul di antara kami yang turun lalu disambut oleh Fahmi di puncak. Saya kemudian berjalan bersama Tok Gajah dan juru pemandu yang dipanggil Kapten. Kadang2 saya sering ditinggalkan jauh oleh mereka. Pada kedudukan penanda 3 km turun dan 11 km naik, saya mula rasa agak sangsi dengan jaraknya dan merasakan sudah hampir sampai ke Kem Musang.

Beberapa ratus meter selepas saya sampai ke Kem Musang, Muzammil, Dr Mahfeit dan Azad sampai. Mereka menceritakan terserempak dengan beberapa lembaga di satu kem yang tidak disedari oleh rakan2 kami samada yang sudah sampai atau dibelakang mereka. Amad mula memasakkan bihun maggi dan kopi sambil menunggu waktu Maghrib. Kami mula siap2 untuk berjalan waktu malam. Perjalanan kami tidak sama sewaktu naik pagi subuh tadi walaupun juga semasa waktu gelap. Perjalanan menurun hampir 3 jam lebih dan agak perlahan kerana ada rakan2 yang mengalami kecederaan lutut dan keletihan.


Kami sampai semula di Kem Kapuakan pukul 10.10 malam sambil khemah sudah sedia terpasang. Ada yang mandi, solat dan tidur manakala Kak Fazid memasak makanan pada rakan2 yang agak lapar. 

10 Ogos 2008

Saya bangun subuh dan solat. Suasana ceria dengan masa untuk pulang sudah semakin hampir. Seawal 9.30 pagi, semua bersiap sambil khemah dikemaskan untuk meneruskan perjalanan keluar dari hutan ini. Perjalanan menaik dan menurun semula dan melalui 4 buah sungai termasuk di Kem Wuluh. Saya tiba di Kem Kulat pukul 12.40 tengahari dan makan tengahari. 20 minit kemudian, Saya bersama Azad, Amad dan Ain bergerak ke Pos Station Monggis dan sampai cuma sejam. Kami yang sampai awal sangat gembira dapat menghabiskan gunung2 di Sabah ini dengan cukup puasa hati tanpa hujan sejak dari mula berbanding di Gunung Trusmadi.

dah sampai pos monggis mandi kat sungai

Setelah mandi di sungai dan bersiap, kami bergerak keluar dengan 2 4wd menuju ke Kota Kinabalu untuk bermalam di sana. Oleh kerana waktu sudah malam. kelihatan kelibat Gunung Kinabalu di sebelah kanan kami dengan jelasnya.

geng porter

Kami tiba di Kota Kinabalu untuk check in di rumah backpackers namun sudah penuh. Setelah berbincang panjang, Fahmi menelepon Kondominium Promenade dan kami akan ke sana untuk bermalam.


lapar semua

Setelah berehat sambil melihat keputusan Olimpik di Beijing, saya bersama rakan2 lain bersiar2 ke pasar malam di sebelah pasar Filipina. Kami membeli kepak ayam, ABC dan beberapa makanan lain untuk dibawa ke hostel.    

melabuhkan penat

11 Ogos 2008

Saya tidur lambat dan bangun awal. Beberapa rakan sudah mencadangkan untuk singgah ke kedai outdoor dan ronda2 ke Centrepoint dan membeli belah di Pasar Filipina. Petang kemudian kami bergerak ke Lapang Terbang Kota Kinabalu untuk pulang semula. Pukul 12.00 tengah malam kami sampai ke LCCT lalu di sambut oleh Deeno. Ramli datang menjemput saya lalu saya sampai di rumah pukul 3 pagi.


Kenangan mendaki Gunung Trusmadi dan Tambuyukon tidak mungkin dilupakan. Rata2 ada rakan2 sudah mencanang untuk ke gunung2 lain yang belum lagi dikunjungi dengan memasang impian masanya akan tiba tak lama lagi.

Sekian ekspedisi saya kali ini.