XPDC Kerinci, Tujuh, Merapi dan Singgalang di Sumatera

Salam,

Gunung Kerinci merupakan gunung tertinggi di Indonesia terletak di Kabupaten Kerinci Provinsi Jambi Sumatera mempunyai keluasan 4,200 km persegi dengan kepadatan penduduk 72.17 per kilometer dan terdiri dari 278 desa serta berada pada lo41.5' LS - 101o16' BT. Sungai Penuh merupakan bandar yang terdekat. Bersama Ramli B Abd Majid(Ramli), Fahmi B Tauhid(Fahmi), Norzuhara Bt Dzazali(Zuhara), Azlia Bt Ahmad(Azlia) dan Hafiz b Ismail(Apis), kami merentasi seberang untuk merasai kehebatan gunung yg sudah dirancang 7 bulan lepas.

25 Mei 2010

Kami tiba di Lapangan Terbang Minangkabau pada pukul 8 pagi waktu tempatan. Kami disambut oleh Pak Sony yng merupakan pemandu atau Pak Supir sepanjang 6 hari kami di sini.


Selesai sarapan pagi dan membeli keperluan lain, kami menuju terus ke Kayu Aro. Perjalanan yang dilalui selama 7 jam dengan jalan yang tidak rata tapi kurang jem atau macet sehingga tayar kenderaan kami pancit.

tayar kijang pancit 

Hujan turun sekali sekala dan kelihatan dari jauh Gunung Tujuh terpampang di depan kami.


Kami tiba di destinasi dan bermalam di Homestay Family dengan harga yang berpatutan. Semasa makan malam, kami bersama Pak Ali iaitu tuan punya homestay memperkenalkan juru pandu berlesen iaitu Pak Mad. Kami berbincang dan bersetuju untuk ke Gunung Tujuh dahulu.

tunggu pak mad bagi green light mane jalan dulu

26 Mei 2010

Sebaik kami bersedia selepas sarapan pagi, kami keluar dan melihat keindahan Gunung Kerinci yang berdiri gagah mengadap selautan padang .

pagi sarapan dulu

Perjalanan 30 minit diperlukan untuk sampai ke gerbang Gunung Tujuh.


Perjalanan dari gerbang pendakian menuju ke puncak memakan masa dua jam.

pemandangan gunung kerinci mengasyikkan
tiba di puncak gunung tujuh

Ada dua jalur pendakian. Jalur lama yang lebih landai dan jauh atau melalui jalur baru yang lebih curam hingga lebih dari 60 darjah namun lebih cepat dan inilah laluan kami.

Di puncak Gunung Tujuh, terdapat besi yang sudah runtuh. Kami jalan menurun selama 15 minit untuk tiba di tepi Danau Gunung Tujuh. Di tempat inilah keindahan boleh dilihat. Sebuah danau yang di panggil Danau Sakti dengan panjang sekitar empat kilometer dan lebar tiga kilometer membentang di depan mata. Danau Sakti di kelilingi oleh 6 lagi puncak yang berbagai nama. Danau yang terbentuk dari kawah ini merupakan yang tertinggi di Asia Tenggara.

turun ke tasik pula
pemandangan sekitar tasik

Dalam perjalanan turun, kami bertembung dengan rakan-rakan pendaki yang juga akan mendaki ke Gunung Kerinci beberapa hari lagi. Kata mereka, ade ramai lagi rakan-rakan yang akan melakukan aktivti pembersihan di sekitarnya. Selepas turun dan makan tengahari, kami pulang ke homestay untuk rehat. 



Selesai makan malam, kami bersama Pak Mad dan anaknya Muji yang bertindak sebagai porter, kami menuju ke gerbang Gunung Kerinci pada pukul 8.45 malam.


Sebaik memasuki pintu rimba, terdapat 2 pondok berhampiran. Perjalanan ke Pos 1 mengambil masa 3 jam lebih yang pada ada awalnya masih landai. Ada yang masih kepenatan dan kurang tidur namun perjalanan masih lagi jauh. Kami tiba di Pos 2 pukul 4 pagi dan terdapat sumber air berhampiran. Ramli menyediakan roti dan air teh sambil suasana sejuk sudah mula terasa ke tulang. Sebaik selesai solat subuh, kami meneruskan perjalanan. Laluan sempit selama 30 minit bagai memberi petanda perjalanan kami sudah jauh tersasar dari masa sebenar.

27 Mei 2010

Kami tiba di Pos 3 di tempat terbuka. Matahari mula terbit dan kelihatan dari jauh Danau Gunung Tujuh yang sangat cantik. Kelihatan khemah berjenama Lafuma terbentand di tapak Pos 3. Puncak Kerinci masih belum kelihatan dan pada masa ini sarung kaki atau gaiters diperlukan. Sebaik melangkah ke satu bukit, batu-batu pelbagai saiz mula kelihatan. Jalur-jalur yang terbuka dan menegak melambatkan kayuhan kami. Kami mengharapkan supaya kabus dan hujan tidak mengganggu perjalanan atau tidak memaksa kami turun. Kami bertemu seorang pendaki dari Belanda dan tidak jauh kemudian sekumpulan pendaki-pendaki tempatan. Selepas bergambar bersama mereka, kami meneruskan perjalanan yang sudah kelihatan puncaknya. Di sini juda terdapat monumen dan batu-batu bagi memperingati teman sependakian yang tewas.


Ada rakan yang mengalami alah ketinggian dan ada yang hampir putus asa tapi atas semangat perjuangan yang tinggi, kami semua tiba di puncak pada ketinggian 3805 meter dari aras laut pada pukul 9.30 pagi.

malam baru jalan
dari kem 1 ke kem 2 memang jauh ... tidur dulu

bayang-bayang gunung

ambik angin dulu 
ini la la tent yang kami duduk tadi 


bersama petualang tempatan




kawah gunung kerinci ... setahun lepas pak mad ada tunjuk kawah ni menggelegak kepansan

Di puncak yang tidak besar kelihatan di hujung jalur memandang ke bawah terdapat satu kawah yang pada tahun lepas memancarkan percikan  api.

apis
fahmi, azlia dan gaban
ramli
puncak kerinci
turun semula .... kelihatan puncak kerinci dari bawah 

kami turun dengan perlahan

Selepas bergambar kami turun ke Pos 3. Ada rakan-rakan yang sudah turun manakala saya, Ramli dan Hafiz di belakang melelapkan mata seketika. Sampai di Pos 2, kami makan sedikit tapi hujan sudah mula membasahi bumi.  Pukul 2.45 petang kami bergerak keluar  dan sampai di pintu gerbang semula pada pukul 6.30 malam.

Setelah bersiap mandi, solat dan menyusun barang, kami bersiap makan malam. Kami mengucapkan terima kasih pada Pak Mad dan anaknya yang memberi komitmen yang baik sepanjang perjalanan. Kedai makan malam di sini agak murah harganya dan mempunyai sesuatu tarikan kepada kami.

Pukul 10 malam kami bergerak ke Bukit Tinggi dan tidur semalaman di kenderaan selepas melalui pendakian 22 jam di Gunung Kerinci. Melihat dari kegelapan bayang-bayang gunung, kami meninggalkan kenangan manis mendaki puncak Kerinci dan Danau Gunung Tujuh.

28 Mei 2010

Kami tiba di Toko Baru, Bukit Tinggi sebaik solat subuh di salah satu madrasah selepas meredah 7 jam perjalanan. Selepas solat kami sarapan lontong iaitu makanan pertama kami selepas sentiasa makan nasi minang sepanjang tiba di sini. Kami menuju ke laluan kaki Gunung Singgalang. Selepas mendaftar di kantor dan berjumpa Al-Badri yang merupakan juru arah kami, kami terus ke pencawang RCTI terakhir. Jalan yang agak teruk maka kami turun sambil berjalan kaki.


Selesai persiapan terakhir, kami bergerak pukul 8.30 pagi. Satu jam pertama pergerakan sekali sekala melalui buloh di atas kepala sambil menunduk dan ada kalanya merangkak memang mengujakan. Terdapat cuma satu simpang yang mengelirukan dan mujur semua rakan pendaki berada berhampiran. Dari kawasan hutan, kami tiba di satu kawasan mendaki bukit botak berdasarkan kabel-kabel yang menghubung terus ke puncak. Sampai di atas bukt botak, jalur masuk ke hutan semula dan ada peserta sudah mental. Tapi 10 minit kemudian kami di depan tiba di satu tasik yang di panggil Telaga Dewi. Di sini terdapat banyak kawasan rehat. Di seberang sana, terdapat pencawang-pencawang yang merupakan puncak Singgalang. Memandangkan tiada Mess tin untuk masak maggi, Ramli memberitahu supaya mengisi botol-botol yang ada sepenuh-penuhnya dan diletakkan ke api. Ternyata teknik tersebut menjadi dan kami menyediakan makan tengahari yang ringkas.




Selesai solat, bergambar dan makan, kami bergerak menuju puncak Singgalang yang cuma 25 minit. Kami tiba pukul 4.15 petang. Kelihatan kabus tebal dan sekali sekala kelihatan puncak Marapi yang terbentang di depan mata.


Selesai bergambar, kami bergerak turun. Sekali lagi kami terpisah dengan saya, Ramli dan Azlia di depan. Hujan sudah mula turun dengan lebat sebelum sampai di kawasan buloh. Kami tiba di pencawang pukul 7.45 malam. Kelihatan ramai siswa dan siswi yang menunggu keesokannya untuk mendaki. Malam menyelubungi kegelapan dan kami tidak nampak kenderaan kami. Ramli yang sudah turun menyangka kenderaan berada di bawah. Setelah turun ke bawah dan mendapati tiada kenderaan, saya menaiki motosikal atau ojek turun ke kantor yang terletak sejauh 5 kilometer dan bertemu Ramli di sana.



Sebenarnya Pak Sony dan kenderaannya ada di pencawang cuma di tutup dalam pagar rumah dan ini menyebabkan kami tidak nampak. Nampaknya Ramli sudah dikatakan berjalan turun secara maraton.

Setelah berbincang bersama Al-Badri, kami bermalam di rumahnya dan menuju ke kedai makan. Nasib kami baik bila ada juga kedai yang masih dibuka. Makan malam kami yang ditaja begitu enak sekali dengan hidangan teh telur sambil lampu yang terang-terang malap. Sebaik selesai, kami pulang untuk tidur dan bersiap untuk keesokannya.

29 Mei 2010


Hari ini kami bangun pagi dan bersiap ke Bukit Tinggi untuk membeli belah. Sebelum keluar dari kaki Singgalang, kami singgah ke rumah di tempat di panggil Pandai Sikek yang mempunyai sebuah rumah minangkabau yang unik.





Selepas itu kami bergerak dan tiba di Menara Gadang Bukit Tinggi dan sarapan pagi yang ditaja.




menara gading bukit tinggi
buat key-chain

Terdapat hadiah key-chain diberikan pada rakan-rakan atas kenangan mendaki bersama. Kami kemudian bergerak menuju ke markas outdoor dan ke pasar untuk membeli barangan yang menarik untuk di bawa pulang sehingga ada rakan-rakan yang lupa diri.



bole gayat lalu buloh ni

Selesai beli belah, kami makan tengahari, solat dan bergerak ke kaki Marapi. Makan tengahari memang sedap dengan hidangan yang menyelerakan. Di kaki Gunung Marapi, kami diiringi oleh 3 saudara rapat Al-Badri.

ada monumen makam abe di atas sebelum sampai ke puncak merapi

Seawal pukul 1.15 petang, kami bergerak perlahan melalui lereng-lerang kawasan penanaman. Satu masa kami sampai ke sebatang anak sungai yang hanya dihubungkan melalui buloh-buloh. Terdapat beberapa khemah di kawasan rata. Oleh kerana Ramli sudah di depan sekali lagi dan berseorangan maka saya terpaksa mengejar kerana ditempat orang takut-takut macam-macam perkara boleh terjadi. Selang 20 minit baru kelihatan dia sedang berehat di salah satu hentian. Kami melihat ramai pendaki yang naik. Ada masa kami bertanya berada lagi perjalanan dan ada yang berkata 2.5 jam dan 4 jam. Kami tiba di Cadas sebelum mendaki laluan berbatu yang sangat susah untuk naik. Kelihatan ramai pendaki yang rehat-rehat sambil menghiburkan diri dengan membawa peralatan gitar. Sebaik sampai di atas terdapat satu monumen yang dipanggil Makam Abe.

terpaksa bergambar sorang demi sorang

Kami bergambar dan sempat melihat sekeliling. Suatu masa sekitar bulan mac diberitakan terdapat tanah runtuh sehingga satu tempat yang dipanggil Puncak Garuda telah hilang dari atas puncak ini. Sebaik kami bergerak semula, hujan sudah mula turun. Kami sampai di puncak sejati dalam hujan lebat sambil melihat pendaki-pendaki dari lereng-lereng turun ke bawah. Sempat juga kami bergambar sekitar tapi tidak dapat melihat pemandangsan akibat hujan lebat. Kami turun secepat yang boleh. Dalam perjalanan turun sampai ke Cadas kelihatan 3 jalur air hujan turun mencurah-curah.

malang nya mereka baru sampai manakala kami dalam perjalanan turun 
tidak sempat tiba di puncak tapi sempat bergambar berhampiran makam abe

Rakan-rakan kami baru sampai dan mereka bercadang naik ke puncak dalam masa 10 minit lagi. Saya dan Ramli bersedia di bawah untuk menyediakan sekurang-kurangnya air teh. Apabila semua sudah turun semula, kami pun bersiap untuk bergerak terus ke bawah. Perjalanan licin dan sekali sekala kelihatan lampu melilap naik ke atas. Rupa-rupanya sepanjang kami turun, semakin ramai yang naik ke atas sedangkan di Cadas tidak lah sebesar mana kawasannya. Kami tiba di kenderaan kami pukul 12.15 malam.

30 Mei 2010

Setelah membayar kos kantor dan tempat letak kenderaan, kami yang kelaparan terus ke Bukit Tinggi untuk makan malam. Antara makanan yang disediakan adalah murtabak mesir dan nasi goreng dengan harga yang amat berpatutan. Selesai makan kami ke rumah Al-Badri untuk mandi dan bersiap ke lapang terbang. Kami sempat sarapan lagi di lapangan terbang dan menghabiskan semua ruppiah. Kami tiba di LCCT pukul 11 pagi. Diiringi ucapan penutup kami semua pulang bersama kenangan indah yang tidak dapat dilupakan.

1 comments: