Trans Bintang di Selama

Salam,

Trans Bintang, satu lagi ekspedisi merentasi banjaran yang digeruni. Bukan kerana meniti jaluran bintang di angkasaraya tetapi tak ramai yang mampu mengharungi treknya dengan penuh bergaya. Trans Bintang terletak di utara Malaysia dan memotong puncak Gunung Bintang. Dulu naik dari Sungai Sedim tapi sekarang naik dari Selama sempadan Perak dan Kedah dan turun di Ba Ling , Kedah. Seramai 25 orang peserta dari Orang Gunung Kuala Lumpur(OGKL) bakal membawa cabaran kali ini diketuai oleh Besek Sarina dan ajk sokongan. Kami berkumpul di Puduraya menaiki bas tapi saya menaiki komuter di KL Sentral ke Rawang menemani Ramli yang akan beroutstation di Juru, Pulau Pinang sebaik habis ekspedisi. Cuti 4 hari termasuk satu hari kerja dikorbankan kerana masa yang panjang diperlukan.

Di Kuala Lumpur, jalan sesak terutama yang hendak keluar kawasan. Hari cuti yang panjang sudah pasti ramai yang ingin keluar. Bas yang sepatutnya bergerak pukul 10.30 malam dan akan berhenti lagi di Jalan Duta masih belum tiba. Menaiki komuter juga terdapat gangguan teknikal dan terpaksa menunggu. Saya tiba di Hentian Rawang lewat tengah malam dan bergerak keluar melalui lebuhraya utara selatan bersama Ramli.   

22 Disember 2012

Pukul 2.45 pagi kami tiba di Hentian Sungai Perak dan sempat tidur dalam sejam. Kemudian kami bergerak semula dan tiba di simpang Bandar Taiping dan terus ke stesyen bas Kamunting. Di sana bas dari Kuala Lumpur sudah sampai bersama rakan-rakan dari Ipoh, abang Ayien dan rakan-rakannya. Turut serta 2 rakan dari Pulau Pinang, Ferhad dan Tina. Kami susun beg bertindih di kenderaan paduan 4 roda atau 4wd abang Ayien. Selain Ramli satu lagi kenderaan Pick up turut serta. Kami bergerak ke Selama namun tak disangka terlupa seorang lagi rakan dari Kelantan, Taha yang tidur di tempat lain lalu singgah semula dan mengambil dia.


Sampai di Selama kami singgah solat Subuh di Masjid Selama. Kami bergerak ke kedai Mali iaitu penunjuk arah kami atau guide. Setiba di sana, kami bersarapan dan bersiap.


Kami bergerak dan tiba di simpang dan memasuki kawasan trek 4wd.


Laluan ni memang sesuai untuk mereka yang lasak dengan kenderaan tersebut. Setengah jam kemudian kenderaan kami mula terjebak dengan mendapan tanah merah. Sambil mengerah tenaga dan menggunakan skil pacuan 4wd, abang Ayien menggunakan kepakaran menggerakkan 4wd. Tiba di laluan sungai 4wd kami tersangkut lagi. Kali ini tersilap perkiraan melalui laluan dasar berpasir sehingga tersangkut agak lama di situ.



Dengan peralatan yang terhad serta usaha menaikkan 4wd beramai-ramai gagal, tali digunakan untuk menaikkan 4wd menggunakan 4wd Ramli. Hasilnya berjaya juga merentasi sungai yang tidaklah lebar mahupun dalam. Kami bergerak lagi namun tidak jauh kerana laluan semakin sukar dan salah satu kenderaan tidak mahu mengambil risiko.




Kami bergerak dalam 3 kilometer melalui jalan balak ke satu lagi anak sungai sebelum berhenti. Laluan trek dipintas oleh pencawang-pencawang menuju ke satu tempat yang tidak diketahui. Kami berhenti rehat di satu kawasan yang terdapat bangsal pembalak berehat.



Selesai solat zuhur, kami meneruskan perjalanan. Mali bercadang untuk memotong trek terus ke atas lalu kami masuk ke hutan di belakang bangsal dengan trek mendaki 70 darjah. Selang 5 minit mendaki terdapat sebuah pokok balak berskala besar mungkin antara yang terbesar di sini. Maka bunyi-bunyi libasan parang masing-masing dari barisan depan sehingga di sambung ke belakang bermula. 


Perjalanan kami diteruskan dan dijangka tiba di puncak Gunung Bintang Selatan untuk bermalam namun ketiadaan air, Setelah 4 jam berjalan, kami berhenti di Kem Permatang atau Kem Air yang menjadi tempat bermalam kami. Kami menebas dan merata tempat tersebut . Tempat memang cantik selepas dibersihkan.




Selepas siap membentang kemah, kami turun mencari air atau waterpoint. Waterpoint di sini merupakan antara yang paling sukar dan nasib kami belum tukar pakaian kerana pasti pakaian akan kotor semula. Kurang tempat berpaut dan menunduk mengelak balak paras pinggang, kami tiba di waterpoint yang kecil tapi laluan air agak banyak. Kami bersiap untuk solat dan makan malam sebelum tidur untuk menyambung perjalanan esok. 

23 Disember 2012

Pukul 7 pagi bersarapankan sup cendawan dan nasi goreng kampung, kami meleraikan kemah dan bergerak ke atas lagi. Baru 2 minit berjalan terdengar bunyi larian laju dari atas. Rupa-rupanya rusa melintas di depan dan lari entah dari mana. Razman berada di depan memberitahu rusa tersebut baru melintas di sebelahnya dan menjangkakan dikejar oleh binatang yang lebih besar. Kami perlu berjaga-jaga. Berhenti di satu kawasan lapang, terdapat kelibat lipan bara yang berwarna oren. Kami bermain dengannya seketika sebelum meneruskan perjalanan. Setengah jam berlalu kami berehat lagi. Kata Mali puncak lagi 600 meter tembak terus. Sejam perdakian baru kami tiba di puncak Gunung Bintang Selatan berketinggian 1560 meter. Puncaknya tidak luas cukup untuk kami berehat dengan pergerakan terhad. Selepas bergambar, kami meneruskan perjalanan ke puncak Gunung Bintang Utama. Puncak Gunung Bintang merupakan salah satu aktiviti OGKL pada penghujung tahun 2007. Masa itu kami bermula dan turun di Sungai Sedim.


Pukul 4.30 petang, kami tiba di punca air terakhir. Perjalanan menurun mengambil air merupakan satu lagi laluan sukar sampai ade yang terjatuh. Di kesempatan ini juga kami sempat solat dengan air dan ruang terhad. Selesai solat, kami meneruskan perjalanan mendaki lagi dan seketika turun dan naik semula. Trek yang sudah mula berlumpur bagai menambah azam untuk lekas sampai ke puncak. Sekali sekala kami lalu permatang dan cerun berpasir. Betul-betul memandang ke bawah adalah gaung. Semakin lama berjalan, semakin berselut trek. Sambil berehat di satu tempat, kata Mali kami lalu di laluan gajah yang baru dan menjangkakan sejam akan tiba di puncak yang menjadi tempat bermalam. Selepas meredah lumpur yang mengotorkan baju terutama seluar kami, kemsite sudah berada di depan mata. Walaupun cuma 30 meter dari kemsite, rupanya trek berlumpur lebih tinggi dari sebelum ini. Mungkin lebih dalam separas pinggan kalau tidak berhati-hati kaki boleh termasuk ke dalam.


Di kemsite, kemah didirikan memanjang dan rendah. Kesejukan angin malam di ketinggian 1860 meter ini serta gerimis memberi tekanan untuk segera bersiap.  Menu nasi putih, sambal tumis tempe serta ikan bilis dan sayur goreng menjadi hidangan kami. Selepas makan malam dan solat, kami bersiap untuk tidur.Bagi yang tidur di sebelah tepi dan gerimis sentiasa datang membasahi, agak susah untuk mengelak dari terkena air hujan. Atas keperihatian rakan, Ajib datang untuk menutup ruang angin yang ada.



24 Disember 2012

Hari ini bangun agak lewat kerana sejuk dan kekuatan untuk bersiap merosot secara mendadak. Walaupun perjalanan masih 10 jam seperti hari-hari sebelum ini tetapi kami kekal fokus tidak bergerak sebelum matahari tegak. Di puncak yang terletak sebelah, kami bergambar beramai-ramai. Setelah bergamar, kemah diturunkan.


Di suatu sudut kelihatan trek ke Sungai Sedim yang memotong kemsite kami. Perjalanan ke puncak Bintang Utara dimulakan sama seperti semalam kerana kami bermain disekitar ketinggian 1700 meter naik dan turun. Ini bermakna kami sudah merasa sejuk, basah dan selut sepanjang 2 hari ini. Trek yang adakala di panggil trek lagenda ini kerana tak ramai yang melalui dan darjah kesukaran hampir menyerupai trek V2 atau gerah atau mana-mana trek yang lebih 2 hari perjalanan. Kami bergerak dan turun lalu berhenti di air terjun. Sempat makan tengahari dan solat, kami memikul air sama seperti semalam menuju ke puncak Bintang Utara. Laluan pokok berduri kata Mali kami akan sampai ke simpang Bendera iaitu ke puncak Bintang Utara Tipu. Di simpang ini cuma 2 minit ke puncak  yang cuma beberapa orang boleh berpijak. Di puncak ini juga di atas pokok ada tiang bendera.  Ini adalah puncak berdasarkan penduduk Ba Ling ketika itu tiada ukuran lalu mereka menamakan ini puncak Bintang Utara.


Ke puncak Gunung Bintang Utara cuma kurang 20 minit. Kami tiba di puncak dengan kawasan yang terhad untuk mendirikan kemah. Di suatu tempat kami menebas kawasan tidak jauh dari kemah utama lalu memasang kemah. Di sini kurang sejuk kerana di kelilingi pokok-pokok. Selesai memasang kemah kami solat dan menunggu makan malam dan tidur.  

25 Disember 2012

Hari terakhir di ketinggian 1844 meter kami makan cekodok sahaja. Mali mengatakan kami perlu melalui trek baru dan tak pasti berapa lama akan sampai ke tempat Pak Teh yang akan ambil kami nanti sebelum keluar terus ke stesyen bas Bandar Ba Ling. Sementara bas pula akan bergerak pukul 10 malam maka kami harus segera bergerak turun. Dari ketinggian 1800 meter paras sudah turun ke 1100 meter dengan trek yang tidak pernah dilalui dan tidak dijangka.

Melalui kawasan buluh, resam serta balak melintang, melangkah atau menunduk kayu-kayu melintang lama-lama sudah menjadi biasa atau dalam erti kata lain menyondol trek yang belum ditarah. Mali mula menebas sejak semalam dan kelmarin diganti oleh rakan-rakan lain yang turun serta. Trek yang menurun dan beberapa kali tiada tempat memegang dan sudah pasti kami jatuh beberapa.



Kami tiba di sungai pukul 5.30 petang. Sambil membasuh pakaian yang penuh lumpur dan solat, masa tidak mengizinkan untuk lebih lama. 15 minit kemudian kami bergerak menyusuri Sungai Kupang sebelum bertemu dengan trek balak sebenar. Setelah berhenti Maghrib, kami bergerak melalui trek balak lama. Kami tiba di Kem Sungai Kupang dimana sepatutnya kenderaan pacuan 4 roda atau 4wd sudah menunggu di sana. Di beritakan laluan terdapat runtuhan jadi kenderaan tidak dapat dilalui. Tanpa menunggu lama, kami sambung berjalan lagi dan kemungkinan tak sempat menaiki bas. Sepanjang trek laluan merah ini terdapat banyak tanah runtuh. Sudah pasti 4wd tidak akan mudah meredah kawasan seperti ini. Hampir sejam perjalanan barulah berjumpa Pak Teh, Pak Ngah dan Ravi yang sudah lama menunggu di sana. Setelah berhubung dengan rakan di Baling, diberitahu bas akan bergerak pukul 12 tengah malam nanti.


2 kenderaan diperlukan untuk menunggah masuk beg-beg kami dan membawa kami keluar.  Sejam lebih kami menaiki 4wd kami tiba di Lata Chelak. Kami sambung perjalanan ke stesyen bas Baling. Kami tukar baju dan terus menaiki bas. Bas singgah ke Hentian Sungai Perak. Ada yang makan atau mandi selebihnya tidur dalam bas. Kami tiba di Hentian Pudu pukul 4.50 pagi.

Sekian sahaja ekspedisi kali ini. 

9 puncak di Cameron Highland


Salam,


13 Disember 2012

Cameron Highland , tempat yg tidak asing lagi bagi penggemar teh atau strawberi atau apa sahaja di pekan Tanah Rata dan Brinchang. Tempat percutian tanah tinggi selain Genting Highland. Walaupun sudah banyak kali singgah di sini samada bersama keluarga, aktiviti kelab atau mendaki gunung namun tarikan tetap ada. Tujuan kami ke sini masih sama iaitu mendaki gunung yang terdapat di Cameron Highland tapi kami berhajat untuk mendaki 9 darinya dalam masa 3 hari. 

14 Disember 2012

Sebaik bergerak dari rumah Ramli Abd Majid yang menjadi ketua expedisi, saya Cikgu Jamal, Cikgu Halim serta Djan Rock selalu juruarah trek tiba di Hentian Tapah untuk berkumpul. Di Hentian Tapah, Pakcik Burn dan anak-anak buah rakan xkresma iaitu Daoos, Fikri, Syahrul menyambut kami. Turut serta adalah rakan mereka dari Manjong, Anep dan ayahnya Pak Cik Lin. Jadi 11 orang kesemuanya dengan 3 kenderaan 4x4.







Selepas seisi berkenalan pantas tersebut , kami bergerak ke kaki Gunung Cantik dalam sejam setengah perjalanan. Tidak seperti gunung-gunung lain, kedatangan kami sebagai tetamu ditunggu-tunggu oleh sekawan tuan rumah iaitu 4 ekor anjing. Anjing-anjing ini sentiasa mendatangi ke arah kami tanpa rasa takut dan kami membayangkan mereka pasti kelaparan dan kesejukan. Hampir setiap kali kami memberi makanan , mereka akan makan sahaja walaupun sekeping roti.



Selepas solat dan sarapan, pukul 8 pagi kami bersiap untuk mendaki. Cuaca pagi berkabus di tanah tinggi dengan kesejukan yang sederhana maka saya teringat kembali ketika mendaki di Gunung Fansipan di Vietnam 4 tahun lepas. Walaupun terbentang bermacam-macam warna di sekeliling bukit yang ditanami teh ini, hanya hijau di bawah dan putih di atas sahaja yang kelihatan.  Dari jauh kelihatan tompokan pekan Ringlet yang paling kecil dari 3 kawasan utama di Cameron. Apabila kami memandang ke belakang semula dari laluan trek kami, 4 anjing tadi terus merapati dan mengikuti kami samada berada di belakang atau di antara kami dengan kadang-kadang menuruti laluannya sendiri di celah-celah pokok teh.


Sepanjang awal pendakian kami bergambar bersama kamera masing-masing. Terdapat pondok persinggahan sementara di lereng kebun teh. 3 suku perjalanan selesai di kebun teh, kami masuk ke trek hutan. Hampir sejam perjalanan baru kami tiba di puncak pertama iaitu Gunung Cantik yang terletak di simpang sebelah kiri bersama 4 ekor anjing tersebut. Selesai bergambar, kami ke simpang kanan ke puncak Gunung Centuk.  Kedua-dua puncak gunung ini dipisahkan dalam 5 minit perjalanan. Tiada Beirut dan hanya batu atau besi panjang paras lutut dan bezanya puncak Gunung Centuk berada di dalam hutan manakala puncak Gunung Cantik di lereng. Diiringi 4 ekor anjing tadi, kami turun ke kereta kami untuk ke gunung seterusnya.


Dalam pukul 10:58 pagi kami turun.  Dalam perjalanan turun baru kelihatan laluan lereng bukit yang sempit. Dalam masa 15 minit, kami sampai di simpang yang terdapat kuil. Kami meneruskan perjalanan mendaki dan bergerak ke kaki Gunung Beluat. Ramai yang tidak tahu terdapat tinggalan landasan kapal terbang British di sini tapi jarak landasannya tidak jauh.  


Kami bersiap dan bergerak pada pukul 11:30 pagi. Walaupun pada asalnya terdapat kesan trek serta 2 papan tanda hutan simpan namun laluan trek tiba-tiba hilang. Djan Rock menggunakan kidmat GPS untuk menjejak semula trek-trek yang hilang dengan menanda terus ke puncak maka acara merintis pun bermula. 40 minit kemudian kami sampai ke puncak Gunung Beluat. Selepas bergambar, kami melalui trek asal di sebelah kiri dan sampai ke kereta. Kami berehat seketika untuk makan tengahari. Menu Pulut, Ikan Kering serta Sambal Tumis disediakan. Rakan kami Syahrul menambah beberapa kali pulut yang merupakan makanan kesukaannya . Tidak lama kemudian hujan turun agak lebat.


Selesai makan, kami menuju ke Kampung Sungai Ruil yang terletak di Tanah Rata. Perjalanan sejam kami tiba di kawasan orang asli. Untuk ke Gunung Ruil yang terletak bersebelahan Gunung Perdah dan Jasar, kami melalui belakang rumah orang. Cuma 10 minit diperlukan dan tepat jam 3 petang kami sampai di puncak Gunung Perdah dulu dari simpang ke Gunung Jasar dan Ruil. Kami bergambar dan keluar semula ke simpang dan menuju ke Gunung Ruil melalui trek Gunung Jasar namun keliru dengan trek dan berpatah balik. Hasil dari maklumat orang kampung kami bergerak satu rumah orang asli dan kelihatan trek ke Gunung Ruil.


Hujan sekali lagi turun tapi tidak lebat. Sejam perjalanan, kami tiba di puncak Gunung Ruil. Terdapat beberapa persoalan di sini dimana rakan kami Anep pernah ke sini tapi terdapat sungai katanya. Namun terdapat batu tanda sempadan besar Perak dan Pahang yang berhuruf A dan menguatkan sangkaan bahawa inilah puncaknya.


Pukul 6 petang kami turun dan solat di surau berhampiran. Kami bersiap ke pekan Brinchang untuk makan malam. Apa yang mengecewakan kami malah pemandu lain adalah kesesakan di Brinchang di kawasan tumpuan terutama di pasar malam. Terdapat double parking , terhad dan pemandu yang pentingkan diri sendiri. Ternyata tiada langkah yang diambil oleh pihak berkuasa sebaliknya bertambah lagi gerai-gerai yang dibuka di jalan utama yang sempit. 


Selesai makan, kami bermalam di Kem Sungai Pauh yang merupakan kawasan rekreasi tumpuan pelajar mahupun pendaki. Kami sempat berjumpa beberapa rakan xkresma yang bermalam di tempat sama. Sebelum tidur, Ramli dan Syahrul menyediakan sarapan dan makan tengahari untuk esoknya. 

15 Disember 2012

Hari ini kami bergerak dari Kem Sungai Pauh ke kaki Gunung Siku agak lewat memandangkan kami sudah mendaki 5 puncak gunung dalam seharian dan hujan yang turun diawal pagi. Sejam lebih perjalanan kami tiba di laluan ke Simpang Pulai. Di kiri terdapat kebun sayur dan kami masuk meredah laluan berbatu dan berair. Sekiranya menaiki kereta biasa, maka kereta terpaksa berhenti di simpang dan perjalanan ke puncak Gunung Siku mengambil masa 2 jam. Tapi kami masuk terus ke dalam sehingga tiba di akhir jalan. Sebaik bermula, kami perlu merentasi balak dan besi di laluan sungai di kelilingi kebun cili hijau. Pada ketinggian 1485 meter, kami bergerak menaik sahaja dan tiada turun. Kelihatan batu besar di sebelah kiri di awal pendakian dan batu besar di kanan di akhir pendakian. Memang tiada tanda trek menurun. Sekitar pukul 12.10 tengahari dalam sejam setengah perjalanan kami sampai di puncak Gunung Siku pada ketinggian 1916 meter. 


Puncak Gunung Siku sama seperti puncak lain, tidak besar dan dikelilingi pokok daun resam. 20 minit di puncak dan bergambar, kami turun. Perjalanan turun kali ini berpecah pada 3 kumpulan kecil. Saya dikumpulan ke-2 dan duduk dibelakang sekali. Di depan saya adalah Daoos, kemudian Anep dan di depan sekali ayahnya Pak Cik Lin. Perjalanan menurun terasa begitu mudah sekali dengan bantuan pokok-pokok berbatang kecil yang mudah di pegang. Sesekali perjalanan turun ada yang menaik namun tiada yang perasan apatah lagi Pak Cik Lin yang sudah jauh didepan. Batu yang sepatutnya ada tidak kelihatan namun pada perasaan saya, mungkin jalan sama memandangkan laluan menurun terus ke bawah. Tiba di ketinggian 1575 meter kelihatan laluan mendaki dan rakan-rakan di depan sudah dapat merasakan kelainan trek. Pak Cik Lin terus di depan dan terdapat sebatang balak perlu dilalui. Ini mengesahkan yang kami sebenarnya sudah lama tersasar namun tiada yang perasan. Kami kemudian mengundur atau backtrack. Oleh kerana laluan trek tidak jauh dan masih berada di zon pencawang berhampiran, maka kami terima beberapa panggilan telefon untuk mengetahui kedudukan kami. Teman di sana memberitahu bahawa rakan di belakang kami sudah sampai ke kereta.  Kami mula mendaki semula sehingga menghampiri ketinggian Gunung Siku. Di satu laluan terdapat laluan yang ditutup maka kelihatan trek di satu lagi laluan yang sepatutnya kami lalu. Satu lagi panggilan di buat dan mengesahkan kami selamat dan mula turun. Kami tiba di kereta pukul 3.55 petang. Berbagai post-mortem di dengar dan mungkin ada gangguan atau berlaku unsur-unsur mistik atau Pak Cik Lin melanggar penanda yang sudah ada lama di situ tanpa kami dibelakang tau. Wallahualam.


Oleh kerana sudah lewat, maka Ramli selaku ketua expedisi mengubah rancangan asal dari naik gunung Yellow dan Pass kepada Gunung Brinchang sahaja. Kami bergerak ke Surau Kampung Raja pada pukul 4 petang. Hujan mengiringi lagi namun kami teruskan dengan melalui kesesakan jalan yang teruk. Kami tiba di puncak Gunung Brinchang pukul 6.40 petang. Terdapat banyak pencawang di puncak Gunung Brinchang yang berada pada ketinggian 6666 kaki. Pukul 7.30 malam selepas bergambar kami ke Kampung Raja semula untuk bermalam tapi kami perlu mencari kedai makan yang sangat terhad. Kami tiba di Restoren Husnan Corner tapi kehabisan nasi dan hanya makan burger. Pukul 9.30 malam kami kembali ke surau Kampung Raja. 


16 Disember 2012

Tidur di surau maka mudah untuk kami berjemaah solat Subuh. Persiapan awal perlu dibuat memandangkan kami tidak mahu lewat pulang ke rumah. Pukul  7:25 pagi, kami ke kaki Gunung Yellow dan Pass di mana terdapat tanda huruf besar di lereng batu di jalan utama ke Simpang Pulai. Hanya 20 minit diperlukan ke puncak Gunung Pass. Pukul 8.30 pagi selepas bergambar kami turun ke trek Yellow. Awal trek sudah 2 bukit menurun kemudian rata selama 5 minit kemudian turun naik beberapa kali sambil terdapat 2 bukit botak. Sepanjang trek terdapat banyak batu segi empat yang bertanda sehingga di puncak. Sangkaan bahawa akan tiba lewat padam bila pukul 11 pagi kami sudah tiba di puncak Gunung Yellow iaitu puncak ke-9 kami. Di sini batu tanda terakhir ditulis dengan nombor 341. Dengan puncak yang lebih luas kami bergambar lagi untuk setengah jam. Kami turun dan tiba di kaki lebih kurang pukul 2.45 petang.



Rancangan ke Gunung Suku terpaksa ditunda kerana kesuntukan masa walaupun sudah berada di kaki Gunung Suku yang terletak di jalan raya. Kami terus keluar ke lebuh raya dan makan malam di Bidor.

Selesai semuanya kami pun mengucapkan selamat tinggal semua setelah aktiviti selesai. Saya tiba di rumah pukul 12 tengah malam. Sekian expedisi untuk kami ini. Terima Kasih