Taiwan Explorasi

Taiwan merupakan negara pulau yang bergunung-ganang tetapi dihubungkan oleh lebuhraya melalui terowong-terowong yang di korek ditengah-tengahnya. Pendakian ke Gunung Chilai yang terletak di Taman Negara Taroko merupakan gunung gantian kami yang juga merupakan satu destinasi pelancongan yang mampu menarik ramai pelancong luar mahupun pelajar yang menuntut di sana.

Orang Gunung Kuala Lumpur(OGKL) memulakan pendakian keluar negara ke 3 untuk kalendar tahun ini ke Taiwan yang diketuai oleh Khairinah Hj Chumari(Eryn). Saya bersama Ahmad Shobrie(Abie) tiba di LCCT. Di sana kami bertemu Muhammad Fuad, Jurimah Ariffin, Roslee Musa,Faiz Zaidan Ali, Nurhairiah Hanapiah serta Rabia Salam . Turut serta adalah pengerusi OGKL yang baru pulang sebagai krew sokongan Felda, iaitu Apip Che Embi. Beliau yang baru turun dari Gunung Everest akhir bulan lepas agak kepenatan tapi masih mampu meneruskan ekpedisi ini.

Kami tiba di terminal 2 Lapangan Terbang Taoyuan pukul 2.45 petang. Di sini Abula yang merupakan pemandu van tempatan berjaya mengecam saya. Setelah berbincang berkenaan perjalanan dengan sedikit masalah bahasa, kami menuju ke Taipei menaiki 2 buah van.

Setibanya di Taipei, kami ke kedai outdoor untuk membeli sedikit peralatan. Di sini terdapat banyak lagi kedai outdoor yang terletak bersebelahan namun harga agak mahal sedikit.

makan di Enjoy Kitchen

Kami kemudian singgah pula makan di Restoran Halal Enjoy Kicthen. Antara makanan yang di pesan nasi ayam Hainan dan mee yang berharga dalam lingkungan 320-350 dollar taiwan. Mata wang baru Taiwan kadang kala di tulis TWD, NT$, NTD atau NT dan ia juga dibahagi kepada 100 sen. Sebelum kami ke Taiwan, tukaran semasa adalah 100 sen TWD bersama 10.47 Ringgit.

Selepas makan, kami kemudian singgah di pasar mini untuk membeli barang-barang makanan dan minuman.
Malamnya kami bergerak semula  ke lapangan terbang untuk mengambil NorThahar dan Cikgu Fadli Hisam untu k melengkap senarai seramai 12 orang. Pukul 11.10 malam baru kami bergerak keluar dari Taipei.   

Keesokan hari nya kami tiba di Taman Negara Taroko untuk mendaki Gunung Chillai. Taman negara ini merupakan salah satu dari 7 taman negara yang ada di Taiwan. Ia terletak di tengah di antara 3 buah bandar iaitu Taichung, Nantou dan Hualien. Perjalanan van kami ke kaki Gunung Chilai pun mengambil masa 2 setengah jam lebih.

Asal perkataan Taroko juga dari keadaan bentuknya yang di panggil tebing tenggara dari taman atau Taroko Gorge.  Nama lama bagi taman ini adalahTaman Negara Tsugitaka-Karoto.



Di tempat persinggahan kami, tidak terdapat pondok renjer untuk mengatur permit mahupun renjer bertugas. Setelah bersiap sarapan, kami pun memulakan perjalanan pukul 7.30 pagi. Bermula dengan perjalanan rata selama 1 kilometer(KM), kami memasuki kawasan hutan dalam 900 meter menaik sedikit. Perjalanan menurun sedikit semula sebelum menurun berterusan ke bawah. Di awal perjalanan ini kami bergambar dengan berlatar belakangkan gunung-ganang dan bunga-bunga berwarna di sebelah kiri.



jauh lagi

3 jam perjalanan kami tiba di kabin pertama. Di sini terdapat papan tanda 3.7KM dan 1.1KM lagi ke Kabin Chenggong. Perjalanan mendaki dan menurun semula sepanjang 1.1KM, kami tiba di kabin untuk makan tengahari. Kabin di sini agak kecil. Sekadar muat 34 orang untuk satu-satu masa.

Di luar kabin hujan rintik mula bertukar menjadi lebat sedikit. Perjalanan seterusnya mendaki di laluan tinggalan sungai sepanjang 900 meter. Selepas melalui 300 meter, terdapat pemandangan gunung di mana Apip tertinggal beg sotong merahnya. Laluan seterusnya membawa kami memasuki hutan semula sehingga tiba di persimpangan antara ke simpang Gunung Chillai Utara dan ke Kabin Chilai. Di sini baru ditanda di mana jaraknya tinggal 1.3 KM sahaja ke kabin tetapi kami dihidangkan dengan laluan mendaki berbatu. Di sinilah terletaknya bahaya yang menanti lebih-lebih lagi pada pendaki baru kerana kesilapan kecil boleh membawa padah jika dilihat dari segi kesukaran pendakiannya. Namun atas faktor keselamatan, tali-tali telah disediakan sepanjang laluan berbahaya ini.   

Saya tiba di Kabin Chilai pukul 5.30 petang.Kabin kecil ini hanya memuatkan seramai kami sahaja yang sepatutnya tidur berkhemah kerana ketiadaan pendaki yang singgah. Antara sebabnya adalah berlaku gempa bumi di bahagian tenggara Taiwan dan ini menyebabkan mereka lebih berwaspada. Selepas bersiap dan makan malam, kami mula bersuai kenal. Roslee yang kelihatan sakit mungkin kerana AMS mula beberapa kali keluar masuk. 

Keesokan hari nya kami mula mendaki ke puncak Gunung Chilai. Perjalanan selama 3 jam menikmati pemandangan di sebelah kiri sambil matahari mula naik tinggi. Di sebelah kanan kelihatan bandar-bandar dan lereng-lereng.  20 minit berjalan kami memasuki kawasan hutan. Perjalanan memusing ke sebelah kiri lebih banyak naik turun sedikit selepas keluar hutan. Ada satu tempat terdapat 2 lopak yang sangat jernih airnya.

Setelah melalui beberapa puncak tipu dan sebelum sampai ke puncak sebenar, ada satu lagi laluan berbatu merbahaya. Oleh kerana berdepan cerun yang curam, tali sekali lagi memainkan peranan. Beberapa tali di atur dan laluan berpusing-pusing kanan ke kiri dan ke kanan semula sehingga kami tiba di puncak.

Puncak Chilai utama memiliki 360 darjah pemandangan pada ketinggian 3560 meter. Kami berada di puncak selama 45 minit sebelum turun.  Semasa turun suasana menjadi sejuk berangin.  Tiba di Kabin Chilai, kami bersiap untuk ke puncak Chilai Utara.

banyak rintangan

rappers tua
 banyak tali digunakan selepas kabin Chenggong dan sebelum sampai di kedua-dua puncak

Perjalanan lebih banyak menaik di awalnya menyebabkan kami cepat letih lebih-lebih lagi memikul beg besar. Hampir 1KM berjalan, kami tiba di simpang. Kami meletak beg dan membawa beg kecil untuk ke puncak. Sama seperti di puncak utama, kami terpaksa mengharungi pendakian berbatu-batu dan tali digunakan untuk naik. Walaupun kali ini lebih panjang namun kami tiba dengan selamatnya di atas.  Puncak utara Gunung Chilai ini berketinggian 3605 meter lebih tinggi dari puncak utama.





Apabila turun sehingga tiba di simpang, ramai yang sudah kepenatan. Sebelum rakan yang berada belakang tiba, saya mengambil kesempatan untuk bersolat jamaak ta’akhir dahulu. Perjalanan turun kelihatan tidaklah sesukar menaik walaupun di laluan berbeza. Namun papan tanda telah menunjukkan bacaan yang salah di mana sepatutnya dari simpang tadi ke simpang Kabin Chenggong adalah 1.1KM.



Laluan di sini sangat curam dan perlu fokus memegang tali. Apabila tiba di simpang ke-2 , perjalanan turun ke Kabin Chenggong tinggal  0.9KM. Saya bergerak dahulu kerana jarak dengan peserta di depan terlalu jauh. Bila tiba di Kabin Chenggong, hanya ada Apip yang memberitahu makan sudah lama disediakan dan yang lain sudah meneruskan perjalanan ke van. Apip kemudian beredar manakala saya menunggu rakan di belakang tiba sambil memanaskan makanan dan memasak air.

video di puncak chillai

Setelah semua sampai, kami makan dan bergerak semula pukul 8.20 malam. Target kami adalah ke kabin pertama yang berjarak 1.1KM. Perjalanan sejam lebih kami pun tiba. Setelah rehat 20 minit, kami meneruskan perjalanan.  Jauh perjalanan sepanjang 3.7KM kami lalui dalam kegelapan malam dengan setiap 100 meter di tanda dengan batu. Akhirnya kami tiba di lokasi kami berhenti pada pukul 1.35 pagi.

Pagi tersebut Apip berbincang dengan Eryn untuk mencapai kata sepakat bahawa kami harus berpecah kepada 2 van. Saya, Abie, Jurimah, Rabia, Cikgu Fazli dan diketuai oleh Thahar yang fasih berbahasa Mandarin bergerak sekitar kawasan manakala van satu lagi perlu keluar. Mereka menuju ke Taipei untuk ke Taman Negara Shei Pa kerana laluan berdekatan terdapat tanah runtuh.

2 tahun lepas 8 orang dari kami sudah menawan puncak Gunung Sheishan di Taman National Shei Pa. Saya dan Thahar antara 2 orang tersebut manakala Apip memimpin kumpulan satu lagi untuk ke sana.

Van yang di pandu oleh Abula tiba di satu lokasi berhampiran satu kedai. Kami bersarapan pagi dengan makanan yang ada. Melihat dari jalur yang berhampiran, terdapat Gunung Hehuan yang berketinggian 3422 meter terletak di sebelah hentian.



penat gak
photo bersama
memang hebat apek ni

Kami bergerak ke kaki jalur tersebut. Selepas tiba di kaki Gunung Hehuan, kami bergambar dan bergerak naik. Terdapat sekumpulan pendaki veteran tempatan turut mendaki dan menggunakan jalur yang sama. Mereka kelihatan datang dengan sebuah bas. Kebiasaan nya pendaki-pendaki ini berpakaian tebal dengan cuaca panas dan berkasut berjenama manakala kami hanya memakai sandal sahaja.

Jalur sepanjang 2KM kami berhenti agak lama sambil menghayati suasana berangin. Bersebelahan dengan jalur ini, terbentang Banjaran Gunung Chilai yang kami naik semalam.  Perjalanan yang agak perlahan kami tiba di puncak selama 3 jam. Gunung Hehuan merupakan salah satu gunung di dalam Taman Nasional ini. Ia merupakan salah satu dari 100 gunung yang berada di ketinggian 3000 meter.    
salah satu terowong

Petang dalam pukul 4 kami sudah berada di van semula. Selepas makan petang, kami bergerak turun dari Taroko.  Kami turun ke bawah lagi untuk mencari rumah tumpangan.  Rumah tumpangan tersebut tidak jauh dari tempat keluar di Taroko dan harga sekitar 400 NT amat berbaloi. Perkabaran dari Abula pada masa ini bahawa pasukan satu lagi sudah mula mendaki pukul 10 pagi tadi.

hehuan dan taroko

Keesokannya kami bersiap untuk meneruskan perjalanan ke Taipei semula. Dalam perjalanan keluar van melalui jalan yang sangat sempit. Sepanjang laluan sempit ini, van melalui berpuluh-puluh terowong.  Kami tiba di satu terowong yang dipanggil Tunnel of Nine Turns atau Jiuqudong. Ia dibina pada tahun 1996 dan lebar keluasan tingginya sangat rapat sehingga mencapai 10 meter lebar.  Pernah berlaku runtuhan suatu ketika dahulu. Terowong yang runtuh tersebut di ganti dengan laluan terowong lain yang memakan masa setahun untuk di siapkan.

terowong yang runtuh

Sungai Liwu 
Terowong komersil

10 minit perjalanan kami tiba di Swallow Grotto, suatu kawasan yang mempunyai pemandangan tebing bersalut marmar yang menakjubkan. Terdapat gua dan bentuk muka manusia gergasi yang dipanggil Cliff Zhuilu dan paling jarang adalah batu bentuk ketua puak India bole dilihat disini. Di bawahnya mengalir Sungai Liwu merentasi lembah yang sangat sempit.  

pusat pelancongan Bulowan

Selepas selesai makan tembikai berharga 40 NT sepotong, kami bergerak turun lagi. Kali ini kami singgah di Taman Buluowan. Taman ini merupakan kawasan rekreasi di Taman Nasional Taroko. Ia bermaksud ‘echo ngarai’ yang merupakan tempat kediaman kaum orang asli Taroko. Di tengahnya terdapat pusat pelancongan yang menceritakan perihal kemajuan orang asli di sini serta muzium. Terdapat sebuat jalur yang membawa kepada pemandangan jalan yang menghubungkan terowong-terowong.

Selesai solat di sini kami meneruskan perjalanan keluar dari Taroko. Kami menuju ke Taipei untuk makan.  Kami singgah di kedai yang sama 2 tahun dahulu. Hidangan set seramai 6 orang amatlah menguntungkan dan lebih sedap dari restoran yang kami singgah semasa mula-mula tiba. Selesai makan kami tiba di Family Hostel yang merupakan tempat  penginapan backpacker terkenal. 

Namun atas faktor salah faham ada yang terpaksa tidur tanpa bilik. Esoknya kami bergerak ke Taman Negara Yangmingshan manakala Cikgu Fadli Hisam pulang awal. Sama seperti 2 tahun lepas, kami menaiki MRT berhenti di Stesyen Jiantan. Kemudian menaiki bas bertanda I5 ke stesyen terdekat. Setelah turun di satu tempat, kami sambung naik semula sebuah bas kecil menuju ke salah satu pintu masuk.

pemandangan Gunung Datun


Kami bersiap untuk menaiki Gunung Datun. Perjalanan menghijau dan hampir hujan ini mengambil masa 1 jam lebih untuk sampai ke atas. Terdapat satu laluan alternatif selepas berenti di satu hentian namun tidak membantu. Puncak Gunung Datun sangat lurus dan boleh dinaiki kenderaan. Waktu kami tiba di atas angin sangat kuat.



Kami kemudian keluar awal dari sini untuk makan tengahari. Walaupun agak lewat, kami menuju ke kedai yang sama semalam menaiki MRT lagi. Selepas makan kami singgah di bangunan tertinggi 101 Taipei dan seterusnya pasar malam. Malam kami pulang semula di Family Hostel.



101 taipei

Hari terakhir kami singgah di kedai mee tebal yang terletak agak jauh dari sini. Setelah makan kami kembali pulang ke hostel . Di hostel terdapat kedai outdoor yang kami singgah tempoh hari.

Mee tebal taipei buatan tangan

Saya, Thahar dan Fuad yang berpecah dengan rakan-rakan lain kemudian menaiki bas ke Lapangan Terbang Taoyuan untuk pulang. Terminal bas terletak di sebelah kanan stesyen keretapi utama Taipei di jalan utama.Sekian sahaja ekspedisi warga OGKL kali ini. Semoga exspedisi akan datang ke Gunung Jade akan menjadi kenyataan suatu hari nanti.

0 comments:

Post a Comment