Sulawesi singgahan perdana ku


Salam,

Setelah 6 bulan menanti satu lagi ekspedisi antarabangsa, saya mengalami kebuntuan untuk mendapatkan penunjuk arah atau guide di Makassar, satu bandar destinasi pelancongan namun kami bercadang untuk mendaki gunung-gunung sekitarnya. Bersama rakan-rakan yang sudah mendaki Gunung Dempo tahun lepas, kami berlepas juga ke Makassar. Perbincangan awal tahun selama berbulan-bulan dengan guide berhenti 2 hari sebelum tarikh berangkat akibat masalah hujan atau badai di mana guide kami yang asal merasa tidak mampu mengambil risiko meneruskan pendakian.



Hari pertama

Secara ringkasnya Sulawesi merupakan pulau ke 4 terbesar di Indonesia dan ke 11 di dunia. Sulawesi adalah cantum 2 perkataan di mana sula adalah nusa yang bermaksud pulau manakala wesi atau mesi adalah logam. Dahulu Sulawesi merupakan pusat perdagangan bijih besi. Sulawesi pernah diduduki oleh Pertugis, Belanda dan Jepun. 

Segala persediaan sudah dirancang dan buat pertama kalinya kami tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Hasanuddin pukul 4 petang. Terdapat 3 kaunter ketibaan yang aktif pada masa ini. Keadaan agak kecoh sedikit di salah satu kaunter di mana ada pengunjung yang datang bersama keluarga perlu menunjukkan penyata penerbangan pulang. Selesai dengan mereka, kami diarahkan ke kaunter yang sama. Kami juga dikehendaki menunjukkan penyatan penerbangan bila pulang nanti. Tanpa dokumen tersebut saya bergegas ke pejabat Airasia untuk mencetak seperti yang diminta. 

Setelah keluar, kami menuju ke kaunter berhampiran untuk membeli talian telepon tempatan Simpati serta data plan dan bertanyakan bantuan guide ke Lompobatang dan Bawakaraeng. Kata seorang petugas di kaunter ada rakan-rakannya boleh membantu untuk membawa kami ke sana. Saya juga mendapat bantuan dari rakan di sini Achi Pe Tong yang merupakan kenalan di antara rakan kami yang pernah tiba di sini namun beliau berada di Kalimantan ketika ini dan beliau sekadar membantu melalui telepon.

Bila suasana semakin lewat, kami mengambil keputusan untuk bermalam di Bandar Makassar. Buat masa ini kami menyewa 2 buah kereta Avanza sekitar 300k ruppiah dan merancang menyewa di mana-mana bilik backpackers yang murah.

Sedang dalam perjalanan ke Bandar,  Achie menyuruh kami menelepon nombor yang diberikan. Selesai menelepon kami diarah berjumpa dengan seorang teman di Wisma Benhill, 45 minit dari airport. Kami berkenalan dengan Osman dan Ryan yang bakal menjadi guide kami.

Setelah selesai berurusan dengan bilik dan menghantar beg, kami singgah makan malam di gerai di tepi jalan untuk berbincang tentang masa depan kami di Makassar. Perbincangan antara saya, Ramli, Oman dan Rian terarah kepada Gunung Lompobatang dan kembarnya Bawakaraeng serta Gunung Putri untuk selama 5 hari kami di sini. Rupanya kata mereka Gunung Putri adalah satu jalur sahaja sama juga jalur yang juga dipanggil Gunung Putri di Taman Nasional Gede Pangrango.



Perbincangan berterusan dengan mencari gunung berstatus daypack iaitu tidak bermalam. Pertukaran danpindahan masa gunung mana harus didaki dahulu menjadi agenda utama serta keperluan kenderaan untuk bergerak. Sekali lagi nama Gunung Sesean yang terletak di Tana Toraja disebut. Dengan kondisi Lompobatang dan Bawakaraeng mengambil masa 4 hari dan ada kisah misteri yang tidak pasti di tengah-tengah perjalanan di antara Lompobatang dan Bawakaraeng, Osman mencadangkan Gunung Bulu Saurung serta Nepo dimasukkan dalam senarai mendaki memandangkan ianya berstatus daypack tapi jarak nya jauh. Akhirnya kami sepakat mendaki Gunung Bulu Saurung dahulu diikuti Gunung Nepo dan berakhir du Bawakaraeng sahaja. Kami bersetuju dan mengharapkan kenderaan dapat disewa esok dengan kos yang murah.

Hari Ke-2

Hotel 3 bintang Benhill agak sempit kalau di lihat dari dalam. Hanya tilam serta ruang bergerak yang terhad dan bilik air sahaja disediakan. Terdapat sedikit masalah dimana 3 dari kami adalah rakan wanita oleh itu ada yang tidur seorang dan ada yang bakal berhimpit nanti.

Berita gembira di mana kenderaan sudah berjaya di sewa dan harga sangat berpatutan. Kami bersiap untuk terus keluar dan bersarapan dengan roti yang disediakan. Kedengaran cerita tembak dinding mula menghiasi pagi kami. Serangan dinding kata rakan semua ada kesannya. Syukur bilik saya dan Ramli tiada kesan tersebut. Patut la mereka bilik kami bagus.

Pukul 9 pagi, 2 kenderaan Avanza sedia menanti. Setelah beg dimasukkan ke dalam kenderaan, kami diberitahu perjalanan bertukar lagi. Kali ini kami perlu mendaki Gunung Bawakaraeng dahulu kemudian 2 gunung seterusnya. Terbayang kami akan berjalan waktu malam sudah hampir pasti atau OT overtime. Apa sekali keadaan pun kami redha sahaja. Perjalanan selama 3 jam lebih kami singgah membeli barang-barang keperluan seperti tabung gas, gula, telur dan lain-lain. Kami tiba di Desa Malino sebuah kawasan perlancongan sederhana yang dahulunya merupakan kawasan jajahan orang Belanda.



Kami berhenti makan tengahari di satu restoran. Kami memesan nasi goreng serta makanan untuk mendaki nanti. Harga di sini masih murah. Di depan restoran terdapat beberapa ekor kuda untuk disewa. 

Sekitar pukul 1 tengahari kami solat dan bersiap menuju ke perkampungan merupakan Lembana yang merupakan permulaan untuk mendaki Gunung Bawakaraeng.  Setiap rumah di Lembana merupakan tempat rehat atau meletakkan beg bagi pendaki yang ingin mendaki 2 gunung ini. Ini kerana tuan rumah juga merupakan pendaki yang krang aktif dan mereka memahami jiwa seorang pendaki.




Setelah masing-masing bersiap, kami memulakan pendakian daypack ke Gunung Bawakaraeng pada pukul 215 petang. Selang 500 meter terdapat gerbang dan papan tanda menunjukkan perjalanan mendaki Gunung Bawakaraeng. Perjalanan merentasi kebun, memanjat titi, kami tiba di Pos 1 dalam 30 minit sahaja. Di Pos 1 ada diceritakan kisah tempat ini didirikan. Di antara Pos 1 ke Pos 5 hanya Pos 2 ke Pos 3 sahaja cuma 5 minit perjalanan. Treknya banyak berbatu-batu. Kami tiba di Pos 5 pukul 4.40 petang untuk berhenti berehat sambil menunggu rakan di belakang. Perjalanan ke Pos 5 adalah mengikut jadual bahkan tiba lebih awal dari jangkaan biasa.

Menuju ke Pos 6 kelihatan pokok-pokok yang tidak mempunyai daun-daun tumbuh disekitar kawasan. Trek pada masa ini agak mendaki dan sekali sekala laluan berbukit ini dapat melihat kawasan pantai berhampiran. Kak Siti sudah mula terasa sakit di kaki atau krem. Perjalanan mula menjadi perlahan.

Kami menuju ke Pos 7 dalam waktu maghrib sambil headlamp sudah bersiap untuk di pasang. Pada ketinggi sekitar 2000 meter, Pos 7 menuju ke Pos 8 merupakan cabaran sebenar kepada trek ini .Trek terus menurun sehingga hampir 1300 meter sebelum naik semula. Kami tiba di Pos 8 pukul 10 malam. Di sini terdapat khemah didirikan oleh pelajar-pelajar yang tiba awal tadi. Kami dihidangkan kopi segera oleh mereka.

Selepas berehat dalam 20 minit, kami meneruskan perjalanan. Tidak jauh dari sini terdapat kawasan air terjun. Dari Pos 8 sehingga ke Pos 9 sekitar 30 minit. Di Pos 9 juga terdapat khemah didirikan. Di sini 20 minit sahaja diperlukan ke Pos 10. Dari sini puncak Bawakaraeng kelihatan di waktu gelap. Kami tiba di Pos 10 pukul 12.10 tengah malam dengan suasana yang sangat sejuk. Di bawah sebuah batu besar kami berselindung untuk berehat. Ramli menyediakan air dan makanan. 



Sekitar pukul 2 pagi. kami bergerak menuju ke puncak Bawakaraeng pada ketinggi 2830 meter. Sejuk sangat di puncak dan tiada pemandangan. Tidak mudah bergambar dengan suasana begini. Hanya gambar seorang sahaja boleh.  Tidak tahan dengan kesejukan yang sangat sejuk dalam 20 minit sahaja kami sudah turun dan bersiap untuk terus keluar dari Pos 10. Perjalanan saya, Ramli serta Taha dan Rian berpisah dengan rakan di depan. Kami tiba di antara Pos 8 ke Pos 7 pukul 6 pagi. Setelah solat subuh dan tidur sekejap, kami meneruskan perjalanan. Kami tiba di Pos 5 sekitar pukul 9.30 pagi. Kami bersarapan dengan makanan yang kami bawa cukup untuk menampung pagi sahaja.

Hujan pagi yang rahmat telah mempercepatkan perjalanan kami. Kami tiba di tempat permulaan mendaki pada pukul 2 petang. Hujan masih turun mencurah-curah. Dalam bersiap untuk keluar, tuan rumah ada menyediakan nasi untuk kami makan. Terima kasih sekali lagi pada tuan rumah kerana menumpangkan kami sehari. Kami meneruskan perjalanan menuju ke Makassar. Pak Supir kami seperti pak supir lain memandu laju seperti tiada penghujung jalan dan tiada kenderaan melawan arus.




Atas permintaan Apis, kami singgah di sebuah restoran yang menyediakan sajian makanan petang seperti pisang goreng, ubi goreng serta karipap. Nama-nama seperti jalan kote yang terdapat di dalam menu menjadi pilihan kami. Pisang goreng yang diubah suai dengan penambahan coklat dan keju menjadi pilihan kami di petang hari.



Selesai makan perjalanan diteruskan untuk bermalam. Hujan turun agak lebat. Perjalanan mencari hotel dalam waktu yang lewat ini bermula lagi. Saya tidak mempunyai pilihan untuk menunggu lama kerana masa sudah semakin lewat. Jadi sampai di satu hotel selepas memeriksa keadaan bilik, saya terus menyewa. Namun tidak di sangka masih ada bilik yang mempunyai kesan tembak dinding maka kami tukarkan bilik yang ok untuk rakan wanita. Namun masalah yang tidak disedari adalah pintu bilik air yang lut sinar. Tidak di sangka ada juga bilik air yang boleh dilihat. Kami membetulkan situasi tersebut dengan meletakkan meja berkaca untuk menutup sebahagian kawasan.


Sebaik selesai masalah pintu lutsinar, kami pergi makan di gerai seberang jalan. Lauk yang dipesan seperti yang dirancang awal-awal adalah ikan goreng. Ternyata ikan yang di goreng adalah segar dan sangat murah. Ikan yang namanya mengikut kawasan di sini sangat sedap dan manis. Masing-masing makan dengan berselera tanpa memikirkan masalah pintu lutsinat dan tembak dindang.

Hari ke 3

Kami merancang keluar seawal pagi untuk mendaki Gunung Bulu Saurung. Persiapan awal seperti biasa akan menjadi lambat kerana faktor kepenatan dan perjalanan. Kami lewat bergerak menuju ke permulaan trek. Kenderaan Avanza kami mengisi minyak atau benzin di simpang masuk dan kami singgah untuk makan tengahari seawal pukul 11 pagi .



Perjalanan diteruskan dengan memasuki kawasan yang terletak di Desa Tompobulu di Kecamatan Balocci. Jaraknya dari simpang adalag sekitar 8 km. Pendakian ke tempat ini seperti mendaki Gunung Hijau di Taiping namun kami tidak menukar kenderaan lain. Jalannya agak berbatu dan keras serta berpusing-pusing. Ketika hampir tiba di sana, sebuah balak tumbang merentasi laluan. Nasib ada beberapa orang di sekitar kawasan yang kebetulan membawa parang panjang. Kerja menebas balak bermula. Dengan tangan kidal, penduduk tersebut mula menebas. Sekali tebasannya memakan banyak isi dan balak tersebut berjaya di belah selepas di tebas kurang 10 minit. Kami bersama mengalihkan balak tersebut.



Dalam 5 minit kami tiba di tempat di tuju. Di sini terdapat penjaga di pintu masuk. Bagi orang tempatan dikenakan bayaran 3000 ruppiah manakala orang luar 20k ruppiah. Atas bantuan Osman, kami cuma membayar 3000 ruppian sahaja. Kami solat dan mula bersiap untuk bergerak pada pukul 2 petang. Sebaik perjalanan bermula, terdapat satu gerai menjual pisang goreng serta jalang kote atau karipap yang berisi meggi. Kami merasa makanan tersebut. Pos 1 tidak jauh dari sini. Menuju ke pos-pos berikutnya sudah ditandakan jaraknya. Di Pos 7 terdapat pencawang manakala di Pos9 terdapat kemsite yang luas untuk mendirikan khemah. Kami tiba di puncak Bulu Saurung yang berketinggian 1,353 meter pukul 5 petang kurang dari 4 jam seperti yang diwar-warkan. Suasan di puncak sangat berangin dan pemandangan masih putih dan sekali sekala nampak sekitar penempatan. Kami dapat bergambar juga walaupun tidak banyak. Rian yang agak pemalu mula mengambil gambar kami dengan kiraan yang agak sensitif 'Satu ... Tua ... Bangkaaa '.




Setelah lama bersejukan di atas sekitar pukul 6 lebih kami turun semula. Di sini waktu maghrib sangat cepat. Saya yang dibelakang seperti biasa tiba semula di bawah sekitar 7.30 malam. Sekitar pukul 8.15 malam, kami bersiap untuk keluar. Perjalanan menuju ke utara Sulawesi agak lewat dan gelap. Kami tiba di satu kawasan untuk makan malam. Namun hidangan yang menanti adalah seperti jagung rebus putih, garam sambal kering sambil menghirup kopi yang sangat sedap. Di sini kami terjumpa satu perkataan frasa yang berbunyi 'Mau bikin apa kalau sudah hobi' sebaik perjalanan di sambung.

Sejam selepas berhenti, kami bergerak lagi menuju ke Wilayah Pare-pare yang terletak di pantai. Kami berhenti lagi buat kali ke 2 untuk bertemu dengan rakan-rakan petualang di sana. Kali ini kami makan secara ringan-ringan. Ramli memesan kopi arang di air kopi di bubuh arang yang masih berbara yang kemudiannya terbalikkan untuk menambah perisa. Kami kemudian meneruskan perjalanan ke sebuah universitas untuk bermalam di situ.

Hari ke 4

Sebaik tiba di sana, kami mengatur strategi untuk ke Gunung Nepo. Dengar cerita ada teman di sini bersama mendaki namun tidak pasti siapakan gerangan yang akan mengikuti nanti. Walaupun tidur cuma 2-3 jam namun kami dapat bangun untuk menyiapkan sarapan dan makan tengahari. Sekitar pukul 9 pagi kami sudah siap makan dan bergerak ke kaki Gunung Nepo. Di sini kami berkenalan dengan Pak Sayuti, seorang pensyarah serta beberapa rakan pelajar.



Secara ringkasnya kami berkenalan agak singkat dengan mereka. Di singkatkan lagi perjalanan mendaki Gunung Nepo adalah sekitar 4 jam walaupun ketinggian gunung ini cuma 1000 meter sahaja. Perjalanan awalnya adalah menaik kemudian rata. Di Pos 1 terdapat pemandangan laut di Pantai Pare-pare serta pemandangan gunung di sebelah kanan.



Di sini terdapat 2 trek. Satu terdapat di tempat kami berehat manakala satu lagi di atas bukit tempat melihat pemandangan. Kami bergerak menuju ke Pos2 yang agak jauh. Di Pos 2 terdapat sebuah pondok bersaing besar sedikit. Kami berhenti di situ seketika sambil menanti rakan di belakang. Perjalanan diteruskan menuju ke simpang. Di sini kami memasuki satu kawasan hutan semula sekitar 20 minit. Kami keluar lagi dan perjalan terus menaik. Di sebelah kanan terdapat pemandangan laut yang lebih jelas.

Dari atas bukit tadi. Perjalanan jauh diteruskan dan kami berhenti di satu pondok yang berlatarbelakangkan beberapa buah bukit. Bukit-bukit berwarna hijau dan jauh-jauh ini seakan memberi insyarat bahawa puncak Nepo semakin menghampiri.

Pak Sayuti yang memiliki wajah seperti Uncle Seekers berjalan paling belakang bersama Apis dan baru tiba. Tiba-tiba di pos terakhir baru beliau memberitahu kami perlu berhenti untuk berehat. Rakan-rakan di depan sudah bergerak jauh dan ada yang sudah hampir sampai ke puncak Gunung Nepo. Apa lagi mereka dengan berat hati pun turun semula.



Kami yang berhenti di Pos ke 2 akhir yang terdapat sungai menyambung semula perjalanan untuk berhenti di pos terakhir. Selepas makan tengahari, kami bergerak semula sekitar pukul 3 petang.

Kali ini kami tiba di puncak Gunung Nepo dengan pemandangan menarik. Kabut yang kejap timbul kejap tiada akhirnya tiada terus dan kami dapat melihat sekelilingnya. Kami bergambar di puncak dan dapat melihat Banjaran Latimojong yang mempunyai banyak punca di sana. Suatu masa nanti kami akan merancangke sana namun belum menetapkan tarikh yang sesuai. Puncak Bawakaraeng dan Nepo merupakan puncak suci bagi sesetengah penduduk di sini. Agak menghairankan dengan kepercayaan mereka semasa raya haji di puncak Bawakaraeng seolah mereka sedang mengerjakan haji di Mekah. 



Sekitar sejam berada di puncak, kami turun ke tempat pos tadi untuk solat dan bersiap untuk turun. Perjalanan turun agak mudah. Saya, Seri, Kak Siti di belakang serta Osman. Dalam perjalanan kelihatan seekor kucing besar seakaan harimau sedang melalui jalan yang sama di depan dalam jarak 100 meter. Saya sempat mengambil gambar sekeping semula sebelum kucing tersebut hilang dari pandangan. Perjalanan diteruskan dalam kegelapan malam menuju ke Pos 1. Di depan Pos 1 ada simpang.

Kami melalui simpang tersebut dengan laluan menurun yang berbatu. Memang laluan ini menyakitkan kaki dan jauh. Kelihatan ada cahaya lampu yang menentukan tahap tingginya kami berada. Semakin jauh kami berjalan semakin sama keadaan tinggi lampu tersebut. Tetapi lampu tersebut ada satu masa berada di ata. Apabila jalan sudah rata selang 15 minit baru kami tiba di tempat bermula tadi. Teman-teman ada yang sudah mandi, ada yang tercari-cari bilik mandi kerana tidak selesa. Ada yang dikatakan di temuramah dengan wartawan yang katanya adik kepada ketua kampung di sana.

Pukul 9 lebih kami bersiap untuk pulang ke Makassar. Kami singgah dahulu ke Universitas untuk mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang membantu dan selamat tinggal. Kepada Pak Sayuti terima kasih juga kerana turut serta bersama kami mendaki ke Gunung Nepo namun Pak Sayuti sudah lama tidak kelihatan di sana.  

Perjalanan pulang ke Makassar mengambil masa 3-4 jam.  Kami singgah makan malam lagi dan meneruskan perjalanan. Pukul 2 pagi kami tiba di Makassar untuk mencari hotel. Kami berjaya menginap di sebuah hotel yang baru sebulan beroperasi.

Hari ke 5

Hari terakhir ini saya bangun awal seawal 9 pagi. Hujan turun dengan lebatnya. Rakan wanita di bilik lain katanya sudah siap untuk check-out namun masih ada rakan kami masih tidur. Selepas bersarapan, saya paling awal keluar. Pukul 10.15 pagi kami bersiap untuk ke toko outdoor. Ada banyak toko outdoor di sini.

Masing-masing membeli banyak barang. Pukul 11.30 pagi kami singgah di kedai makan. Kami memesan ikan dan lauk kegemaran masing-masing untuk kali terakhir. Sebelum ucapan penutup, Osman membawa beberapa barang outdoor seperti baju Bawakaraeng dan bantal.


Oleh kerana jalan jem, kami bergegas keluar dan pak supir kami mencari jalan potong ke airport. Sekitar pukul 3 petang kami tiba jua. Setelah mengucapkan terima kasih dan selamat tinggal pada Osman dan Rian kami menuju je kaunter. Kami sempat naik kapal terbang dan tiba di LCCT pukul 8 malam. Sekian perjalanan kami ke Makassar. Akan datang kami sudah merancang untuk mendaki Gunung Latimojong jika tiada aral melintang nanti.



0 comments:

Post a Comment