Gunung Bujok di Sg Siput, Perak

Salam,

(Gambar dari Kamera Abang Othman dan diambil dari Watsapp group)

Selepas melangkah ke Johor minggu lepas, latihan diteruskan dengan pendakian ke Gunung Bujok yang tidak berapa terkenal pada 21 sehingga 24 Ogos 2015. Beberapa bulan sudah perancangan yang sudah diwar-warkan oleh Siti Nurhidayah atau Ana namun beberapa orang menarik diri atas sebab kerja dan komitmen lain. Makan kami tinggal 9 orang sahaja. 

Masjid Felda Lasah

Pada awalnya 2 kereta sahaja menuju ke Sungai Siput dan kami berehat di Masjid Felda Lasah. Selepas solat subuh dan sarapan pagi, guide Mali dah Lim yang biasa bersama mendaki pun tiba. 



Beg bersedia untuk di muatkan

Selepas bersiap kami menuju ke Kampung Bawong yang terletak tambah lagi 15 kilometer di jalan yang sama. Kami bersiap di Masjid Bawong dan bergerak menaiki 4 by 4 pukul 9.15 pagi.

aktiviti membalak berleluasa 

Perjalanan melalui jalan yang sama mendaki Gunung Yong Yap iaitu ke Kuala Mu. Perjalanan melalui kawasan pembalakan yang giat melakukan aktiviti. Sejam mengharungi perjalanan kami tiba di Kampung Yum iaitu kampung orang asli yang majoritinya Islam.


pintu masuk kampung yum

Setelah selesai senaman ringkas, doa selamat serta taklimat, kami pun bergerak pukul 10.50 pagi pada ketinggian 515 meter. Laluan bergerak ke arah pukul 10 dari 4 by 4 berhenti di sebelah pencawang dan 20 meter kemudian membelok ke kiri, Trek menegak dan lurus setinggi 45 darjah setinggi 100 meter sebelum tiba di trek yang sebenar. Kami berehat sebaik tiba di laluan rata dan bertemu orang-orang asli yang bekerja di kebun-kebun berdekatan. Di sini dapat di lihat puncak Yong Yap atau orang asli panggil Yong Yep pukul 2 dari arah kami naik tadi.

berehat jap

puncak gunung yong yap

Setelah berehat 10 minit, kami bergerak. Perjalanan menaik dan menurun sedikit disekitar lereng-lereng. 15 minit selepas bermain di lereng, kami masuk ke kaki trek balak. Perjalanan melalui 4 kali melintas sungai kecil melalui batang-batang kayu. Selepas 1 jam 45 minit, kami berehat. 

Terdapat banyak lebah-lebah berkeliaran di sini dan Mali memasang api untuk mengurangkan lebah. Kami makan tengahari sambil menunggu rakan di belakang tiba. 

Selepas makan, kami bergerak lagi. Saya yang di belakang berhenti berehat kerana yang di depan sudah jauh. Sedang berehat selama setengah jam, kami bergerak tidak lama sebelum tiba di pondok kecil yang terdapat di laluan. Selesai pondok kecil, ada pondok besar didepannya dan disitulah tempat bermalam kami tanpa membuka fly. Ketinggian pada ketika ini sekitar 800 meter.

pondok kecil
pondok kami berehat
masak ketuk-ketuk ubi dan kopi 
dalam pondok ada kemah

Selepas Ramli memasak ketuk-ketuk ubi nya serta memasak air, kami turun mandi di sungai yang terletak di sebelah. Sungai tersebut paras pinggang dan arus deras nya sangat kuat. Amat berpuas hati untuk mandi di sini kerana kami akan bergerak ke puncak esok dan kami tiba seawal 2.50 petang tadi.

air sungai terbaik dari ladang



Puas mandi kami rehat untuk menunggu malam tiba. 

Esok nya kami bangun solat dan subuh seawal pukul 7.20 pagi kami bergerak dengan melintas sungai tersebut. Di awalnya menaik tidak lama sehingga rata. Kemudian jalur membawa ke kiri dan bertemu anak sungai yang sama sekitar 20 minit. Perjalanan seteruskan melalui buloh-buloh tumbang dengan jalan yang mengelirukan selama 3 jam. 

rehat kat last water point

Kami berhenti beberapa kali dan yang terakhir di last water point berjarak 5 minit di ketinggian 1200 meter. Kami masak air dan makan makanan yang di bawa.




puncak gunung bujok

Selepas berehat 30 minit, kami bergerak lagi menuju ke puncak. Ada banyak puncak tipu di sini. Sehingga ketinggian mencerah 1530 meter, kami bermain turun naik semula sehingga tiba di puncak Gunung Bujok pada ketinggian 1548 meter pada pukul 1 tengahari. Ana dan Zizi yang menjadi sweeper tidak dapat mengagak laluan kerana banyak laluan yang tidak bertanda namun syukur mereka tiba 20 minit kemudian.

banyak buloh kena tempoh 

Selepas makan dan bergambar kami bergerak turun. Seperti biasa selepas bergambar, Abang Othman bergerak turun dan di belakang saya dan Ramli. Terdapat simpang besar di kiri dan kanan dan kami turun ke kiri. Setelah gagal menjumpai jalan, kami berundur dan terlihat satu lagi jalan. Kami lalu jalan tersebut dan turun semula. Masing-masing perasan yang ini bukan jalan yang sama masa naik namun masih meneruskan perjalanan. Perjalanan menurun tidak sama seperti menaik tapi kami masih meneruskan perjalanan sehingga ke ketinggian 1350 meter. Sehingga satu masa tiada lagi jalan yang boleh ditempoh kami mengambil keputusan naik berundur semula.  

ni lah jalur yang salah kami lalu

Kami naik semula ke simpang tersebut. Jalan ke kanan pula kata Ramli kami sudah lalu. Masing-masing kepeningan dan berhenti untuk berehat setelah penat naik semula. Setelah berfikir kedua-dua simpang tidak membawa ke mana, kami berpatah balik naik lagi sehingga ke puncak. Namun tiba-tiba terdapat laluan lain di sebelah kanan kami, Sebenarnya kami sudah tersasat seawal 5 minit turun tadi.

Setelah di amati akan laluan yang ke kanan tadi, baru lah disahkan ini jalan yang sepatutnya.

Kami berjalan sehingga ke last water point sehingga berjumpa dengan Ana dan Mali yang sudah bergerak dan berpatah balik sebaik mendapat tahu kami sesat. 

Sesat kali ini kami tidak panik sebaliknya mengatur langkah ke belakang semula sehingga terjumpa laluan sebenar.

Kami kemudian bergerak ke pondok dan tiba di air sungai pukul 6.50 petang untuk solat.

Setelah tiba di pondok setengah jam kemudian sambil makan malam berlaukkan nasi serta kari ikan yang sedap, kami bersiap untuk ke Kampung Yum menunggu 4 by 4. Mali menelepon pemandu yang memberitahu hujan lebat di Sungai Siput sejak pukul 2 petang.

Masing-masing yang sudah siap tinggal untuk bergerak sahaja namun mendapat berita terpaksa akur yang kami akan bermalam lagi. 4 by 4 yang membawa kami masuk tidak dalam masuk semula ke Kampung Yum. Mali yang membawa telepon satelit memang kena pada tempat nya kerana di pondok ini bar talian kosong. Kami memberitahu keluarga masing-masing yang kami tidak sempat keluar malam ini.

Makanan trip sudah habis dan masing-masing ada menyimpan makanan simpanan sahaja seperti meggi, biskut serta 3 in 1. Malam tersebut hujan sedikit.

Esok nya kami bergerak keluar pukul 9.20 pagi. Kami tiba di Kampung Yum pukul 11.30 pagi. Pemandu 4 by 4 memberitahu sebenarnya jika dilihat hujan hanya di Sungai Siput sahaja.

tongkat ali besar nya
aktiviti memecah tanah

Selepas siap kami bergerak keluar. Kami singgah di lain rumah-rumah orang asli untuk meninjau pembangunan mereka. Di Kampung Keep, terdapat seorang pakar perubatan tradisional yang bernama Rahman. Beliau menunjukkan beberapa keratan akar besar tongkat ali. Ada yang membeli tongkat ali serta petai.


Kami bergerak dan menuju ke Masjid Kampung Bawong sewaktu zohor. Selesai bersiap kami keluar. Tiada kedai buka waktu ini dan kami pun makan di KFC berhampiran di Sungai Siput. Selepas makan, kami bergerak menuju ke haluan masing-masing. Saya tiba di rumah sekitar pukul 7.20 malam. Sekian perjalanan trip saya, Seterusnya saya akan berangkat ke Jepun untuk menyertai rakan-rakan OGKL mendaki Gunung Fuji tidak lama lagi. 

Sekian.

 photo pn80517_zps08rer6as.gif

Gunung Besar dan Pukin di Pekan Labis, Johor


Salam,

(Gambar dari Kamera Abang Othman dan diambil dari Watsapp group)

Selepas Syawal hampir melabuhkan tirainya , OGKL mengaktifkan pendakian ke Gunung Besar dan Pukin di Labis Johor. Setelah tertangguh beberapa kali baru kali ini menjadi itu pun jika guide iaitu Zulkifli atau Poncho sempat keluar dari hutan. Beliau mencipta sejarah di mana berjaya melengkapkan 18 hari berada di dalam hutan untuk melaksanakan ekspedisi V3 yang merentas 6 dari 7 gunung tertinggi di Semenanjung.

Ekspedisi bermula pada 14 sehingga 16 Ogos 2015, kami bergerak dari LRT Gombak dan dari Johor Bahru sebanyak 8 buah kereta dan 38 orang peserta.

Kami berhenti di R&R Air Keroh untuk berehat. Selepas bergerak dan berhenti di stesyen minyak di sebelah, berlaku insiden yang mengganggu keheningan pagi. Namun kami berlalu begitu sahaja untuk mengelak lebih banyak insiden dan menganggu itinerari ekspedisi. Perjalanan memasuki Tol Tangkak dan memerlukan sejam untuk tiba di Masjid Labis.

Selepas subuh, kami bersiap. Resyen dan makanan tengahari disediakan. Kami bergerak berkumpulan di ketuai oleh ketua program Sharulizwan. Ekspedisi kali ini dihadiri oleh MT dan AJK paling ramai.

bateri kong pulak

naik lori 

Kami berhenti di rumah ketua kampung dan meletakkan kereta sekitar rumah. Perjalanan sedikit terganggu bila lori yang akan membawa kami tidak berjaya dihidupkan enjin. Tuan lori datang untuk mengecas dari kereta nya.

simpang ke kiri 

Lori tiba di starting point di kawasan tengok badak sumbu sumatera selama 20 minit sebanyak 2 kali.

perjalanan bermula

Selesai taklimat dari Sharulizwan dan Poncho, kami bergerak ke kemsite A-team. Tahun lepas OGKL sudah sampai ke sini mendaki gunung Chabang 3. Jadi saya dapat mengagak berapa lama untuk sampai ke kemsite A-team.


Selesai melalui trek balak, kami ke kanan memasuki resam selama 2 jam. Tiba di sungai sekitar pukul 1 tengahari kami makan dan berendam serta solat zohor.

berehat dan mandi

Pergerakan diteruskan menuju ke kemsite A-team. Kali ini tidak hujan sebaik tiba di kemsite seperti sebelum ini. Setelah siap memasang khemah, hujan turun sedikit. Ada beberapa pendaki yang tidak turut sama kerana kurang sehat.

tengok view chabang 3

Perjalanan menaik kaw-kaw tanpa belas ehsan sebaik bermula dari kemsite A-team memang memenatkan dan terasa. Ada yang sudah tewas lalu turun semula walaupun baru 10 minit bergerak.

bersama geng pendaki2 wanita 


20 minit pertama kami berjuang mendaki 45 ke 70 darjah menaik sehingga menemui jalan rata. Sebelum sampai ke puncak Gunung Besar kami dapat melihat Gunung Chabang 3 di sebelah kanan dengan jelas. Perjalanan ke puncak Gunung Besar memakan masa sekitar 1 ke 1 1/2 jam. Ketinggian Gunung Besar adalah 1035 meter. Selesai bergambar dan waktu sudah pukul 6.45 petang kami menuju ke Gunung di sebelahnya iaitu Gunung Pukin. Perjalanan menurun selama 30 minit, kami berhenti seketika, Ketinggian sekitar 850 meter trek berjalan sedikit turun naik selama sejam. Kami tidak sedar tiba-tiba sudah tiba di puncak Gunung Pukin yang berketinggian 967 meter.

puncak Gunung Besar 

Sebaik tiba kami masak air dan syukur seramai 28 pendaki tiba dengan selamat tanpa kecederaan.

Perjalanan turun menuju ke kemsite A-team bermula sekitar 9.10 malam. Kami naik semula ke Gunung Besar kerana tiada laluan lain. Seperti yang sudah tahu untuk sampai ke kemsite A-team, kami perlu turun mencuram dan perlu berhati-hati. Di sini kami kumpulan dari belakang berhenti beberapa kali akibat pergerakan yang perlahan ini.

rehat dulu sambil masak air 
puncak Gunung Pukin

Kami tiba semula sekitar pukul 1 pagi dan makan malam sudah disediakan oleh Djan Rock dan mereka yang tidak naik tadi.

Saya tak sempat makan cuma mandi sahaja kerana kepenatan.

kemsite A-team
bersama guide poncho


Esok nya kami turun pukul 11 pagi kerana ada jemputan di rumah salah seorang peserta Ikmal atau Dugong yang tinggal berhampiran Masjid Labis. Sepatutnya kami ke air terjun Taka Melur tapi kesuntukan masa. Sebagai orang terakhir , saya tiba di starting point tepat pukul 3 petang dan lori sudah bersiap untuk jalan.


Kami tiba di Masjid untuk bersiap sambil menggoreng ikan yang ditangkap di sungai. Selepas taklimat dari Sharulizwan kami ke rumah Ikmal untuk jamuan ringan.

taklimat ringkas lagi dari ketua program Sharulizwan




Di rumah Ikmal sessi takruf serta komen dan cadangan bermula. Kami bergerak keluar Labis pukul 7 petang.


sessi takruf sebelum balik ke haluan masing-masing
bergambar dengan tuan rumah

Ada yang terlepas ke Tol Pagoh akibat salah jalan dan ada yang keluar sehingga tol Simpang Ampat. Saya tiba di rumah pukul 2.30 pagi. Sekian ekspedisi kali ni. Ekspedisi ini adalah untuk latihan menghadapi 2 gunung tertinggi di 2 negara dan minggu depan saya akan ke Gunung Bujuk pula.

Wsalam
  
 photo pn80517_zps08rer6as.gif