Selamat menjadi Dewasa Akmal

Salam,

Sempena cuti dan atas permintaan dia, satu majlis khatan beramai-ramai di Taman Tasik Sri Teratai Fasa 2 diadakan pada 1 disember 2019. Akmal gembira dan menanti dengan tenang mencabut dapat no 3. Alhamdullillah berkat doa ibu dan ayah, Akmal selamat berkhatan dan sedang berehat ketika ini. Syabas anak muda.















 photo pn80517_zps08rer6as.gif

Menghadiri Kenduri di Kg Brewster dan bermalam My Kampung Chalet di Ipoh

Salam,

Minggu rehat bersama keluarga meraikan hari bersejarah anak Dr Saidan yang bersama ke Gunung Elbrus hari tu. Bersama geng PV kili@50, kami berkumpul di Brewster Village di sebelah Dataran Ipoh. Selesai makan kami bermalam di My Kampung Chalet dalam 20 minit perjalanan yang terletak di Ampang Ipoh dan sebelah Highway Plus.

Tidak banyak aktiviti dan esok tengahari dah balik ke rumah. Sekian.

bersama Dr Saidan dan geng Kili@50










Mee Rebus Ramli di Tambun ....  kurang menarik , order pun salah mungkin dah malam
cendol masjid ... pun sedikit kurang ... publisiti je lebih

 photo pn80517_zps08rer6as.gif

Maokil dan Bekok lama tidak ke Johor

Salam,

Seminggu lepas pulang dari Ambon, terdapat satu lagi trip yang belum pergi iaitu Bekok dan Maokil di pekan Maokil dan Bekok Johor. Bersama 2 guide gantian yang sangat ramah, Mawi dan Nuar kami bermalam di Masjid Pagoh.

Selepas sarapan yang sudah di tempah kami bergerak ke kaki Gunung Maokit d bawah highway Plus Utara Selatan di pekan kangkar. Bergerak pukul 7.45 pagi menuju ke ketinggian 57 meter kami awal sampai dalam pukul 12.30 tengahari. Sekitar pukul 5.30 kami sudah turun dan bersiap untuk makan di Masjid Pagoh semula. Selesai d Pagoh kami ke Bekok melalui jalan kampung untuk bermalam. Jalan untuk sampai ke homestay tutup tapi kena masuk ke kanan dan bukan patah ikut kata google maps. Sambil makan kami bersiap untuk esok. 

Esok jam 6.15 pagi kami harus keluar kerana masa pendakian panjang. Selepas sarapan kami bergerak ke Taman Rekreas Bekok. 7.45 pagi kami bergerak. Perjalanan menaik hanya ditengah-tengah. Tiba diketinggian 900 meter trip sudah turun naik sehingga sampai di puncak tipu dan pukul 12 tengahari kami tiba di puncak Gunung Bekok di ketingggian 953 meter.

Selepas makan tengahari pukul 1.45 kami turun. Kata Sham dia terdengar suara binatang serta Cikgu Ros pun mendengar juga. Setelah kami tiba di taman dan dibertahu ada operasi menangkap orang Vetnam. Kami bersiap untuk keluar, makan dan pulang. Sekian





















 photo pn80517_zps08rer6as.gif

Gunung Binaiya yang Keren

Salam ,

Gambar dari Dr Zamri, Amir, Apis, Fahmi dan Thahar


Setelah sekian lama merancang ke Gunung Binaiya, baru kali ini kami dapat merasai jalur pendakiannya. Siapa sangka gunung yang tertinggi dan terletak di Pulau Seram di Kepulauan Maluku Tengah di Timur Laut Indonesia ini telah menjanjikan satu cabaran baru bagi para pendaki dan yang penting ia adalah salah satu dari 7 puncak gunung tertinggi di setiap kepulauan di Indonesia. Tapi sebulan sebelum kami tiba mahupun sehingga sekarang masih terjadi gempa bumi yang agak kuat di selatan Ambon dan kami merasa agak bimbang juga. Ada gempa yang berukuran 4.7 dan 5.2 magnitud berjarak 84 kilometer dari Ambon.


Gunung Binaiya memiliki 2 jalur utama iaitu di utara dan selatan. Jalur selatan lebih pendek tapi sangat ekstrem manakala jalur utara lebih mendatar ke puncak tapi 9 hari diperlukan. Untuk kami dari Malaysia seharusnya pendakian yang seringkas boleh adalah pilihan sebaiknya, 

Sebelum bermula asal nya 8 orang dan mungkin bertambah lagi 2 tapi di penghujung penantian 3 terpaksa tarikan diri atas alasan tersendiri. Untuk mengurangkan masa yang membebankan tukang masak, kami merancang untuk membeli pek-pek yang sudah dimasak seperti pek sharifah yang terdiri dari nasi beriani gam kambing, ikan masin, ayam, pek lauk rendang minang, rendang dendeng, sambal belacan adeqsue dan lain-lain.

Sabtu - Terbang Seawal pagi
Klia2 - Ambon


Dari Klia2, 2 teman sudah sampai iaitu Dr Zamri dari Kedah dan Thahar dari Kelantan. Beta(bahasa ambon) datang menumpang kereta Fahmi and Apis tiba agak lewat. Suasana di kaunter Airasia agak tenang pada masa ini. Beg 7 kilo di cabin dan 20 kilo masuk dalam digunakan sebaik-baiknya. Jam 6 sewaktu beg Fahmi sudah masuk, kami tidak boleh lagi scan lalu kami ke kaunter bertentangan. Beg Thahar pula terlebih besar walaupun beratnya 10 kilo dan beg Thahar dibawa ke kaunter lain untuk dimasukkan. Sedikit kekeliruan semasa masuk di pintu L tapi laluan menuju ke pesawat hanya di pintu 2. Kami sempat solat subuh lalu masuk dan pesawat berlepas pukul 7 pagi. Beta terlupa untuk memesan makanan jadi ada yang tidak makan.

bertemu Osman dan Ryan selepas 3 tahun

Kami tiba di Bandara Ujung Pandang di Makassar sebagai transit lalu bertemu dengan sahabat lama iaitu Osman dan Ryan. Sambil berbincang untuk aktiviti pulang nanti kami mengingati perjalanan sebanyak 2 kali kami singgah di Makassar.

Stewardess Lion Air

Jam 2.50 petang kami menaiki Lion Air menuju ke Ambon. Agak seriau menaiki pesawat Lion Air kerana setahun yang lepas ada pesawat terhempas di Kerawang berhampiran Jakarta.


Apapun perasaan tu hilang sebaik tayar pesawat menjejakkan kaki di Bandara Pattimura pukul 5.40 petang. Jika di Makassar waktu di jam tangan masih sama di Malaysia tapi bila tiba di Ambon perlu ditambah sejam lagi.

Sampai di Ambon


Kami kemudian dijemput oleh guide Fachri dan porter yang baru disahkan akan turut sama iaitu Habib. Perjalanan ke bandar Teluk Ambon melalui sepanjang persisir pantai dan melalui jambatan Merah Putih. Terdapat satu perkataan tulisan besar iaitu Ambon city of Music di satu kawasan tepi pantai laluan kami ke bandar Ambon menunjukkan bahawa Ambon diiktiraf oleh Unesco tentang kebudayaan musik nya. Indonesia juga memiliki senarai penyanyi yang berasal dari Ambon seperti Broery Marantika, Glen Freddy, Utha Likumahua, Marchello Tahitoe dan beberapa lagi.

Setelah mencari hotel biasa yang selesa, kami menginap di Hotel LeGreen yang berhampiran Masjid Al Fatah iaitu Masjid terbesar di Ambon dengan jumlah 724 ribu rp. Di sini agak mudah mencari keperluan dengan pengangkutan, mendobi mahupun makan serta membeli barang semua ada.

makan malam dan sambung berbincang untuk trip esok

Malam nya kami makan sambil bincang dengan Fachri dan Habib mengenai perjalanan serta mencari bahan-bahan untuk ditambah seperti gas, beras, sayur, telor, plastik sampah dan lain-lain. Jam sudah menunjukkan pukul 11 malam dan apabila barang selesai di susun, Fachri dan Habib minta diri untuk pulang dan bertemu esoknya.


Ahad -Satu per satu datang sehingga ke Desa Piliana
Ambon - Desa Piliana

dari tingkat 6 hotel LeGreen

Bercerita mengenai kisah suram Ambon semasa 20 tahun lepas. Ambon merupakan kawasan yang pernah dikuasai oleh Portugis, Belanda, Jepun dan British sejak semasa sebelum merdeka lama dulu iaitu hampir sama penjajahannya di Semenanjung Malaysia. Tetapi sebelum menuju Milenium , dunia dikejutkan dengan peristiwa berdarah. Kata penduduk tempatan, hasutan dari pihak kristian serta orang luar yang mengapi-apikan penduduk serta campur tangan pihak berkuasa maka pertempuhan melibatkan bom-bom tangan berlaku ketika umat islam menyambut syawal di pagi raya. Beberapa kampung musnah dan peluru berterbangan mengorbankan beberapa keluarga. Peristiwa antara puak kristian dan islam melarat selama 2 tahun. Penduduk Ambon terdiri dari suku yang bersuara keras tapi memiliki hati yang baik.

misteri bermula ... tiada no 4 di hotel ini

Pukul 6.40 pagi kami sudah bersarapan dan angkutan kota sudah sampai untuk membawa kami menuju ke destinasi. Di Ambon ini ada juga tempat kapal berhenti singgah untuk ke pulau lain tapi untuk ke Pulau Seram kami perlu berkumpul di Pelabuhan Tulehu yang terletak ke timur Ambon

beli tiket ke pelabuhan Amahai







Setelah membayar sekitar 717 ribu rp, kami naik kapal besar menuju ke Pelabuhan Amahai dalam 2 jam perjalanan, Pada hari ahad jam 9 sahaja ada kapal manakala hari lain jam 9 dan 11 pagi.

setelah menunggu, pak supir pun tiba

Di Pelabuhan Amahai yang panas, mobil Dihatsu Trevis datang dipandu oleh Pak Supir Sugiarto datang sedikit lambat kerana meletakkan mobil di sebelah belakang.

Kami menuju ke pasar Masohi untuk membeli sayur, ikan, bawang, air-air minum dan jajan serta membeli lagi 5 kilo beras. Selepas tu kami makan di kedai tepi jalan sambil memesan nasi goreng ayam gebrek atau yang bersambal. Sambil menunggu kami solat di kedai.


lapor diri ke taman nasional manusela





bersama Pak William di kantor nya

Selepas makan kami menuju ke balai untuk melapor diri tapi pegawai yang terlibat ada urusan di Ambon. Fachri sudah memberitahu En William iaitu pegawai yang bertugas menguruskan permit pendaki-pendaki. Setelah urusan di balai yang agak mencemaskan selesai sehingga pegawainya mengesahkan surat kami, kami menuju ke Taman Nasional Manusela yang cuma satu simpang atau dalam 200 meter dari balai tadi. Di sini lah urusan surat-surat ijin, surat simaksi dari balai tadi, surat sehat, permit serta segala macam yuran perlu dijelaskan kepada En William. Apa yang dikesalkan di sini adalah yuran untuk lokal cuma 25 ribu rp tapi untuk pelawat tidak dijelaskan dengan sebaiknya sewaktu awal-awal kami berurusan. Hanya diberitahu datang sahaja. Bagi mereka yang ambil mudah, maka ini bukan cara mereka. Mereka harus memberitahu berapa jumlah yang awalnya perlu dijelaskan kerana jika tidak pendaki yang mungkin solo akan membawa wang yang tidak mencukupi jika ada lagi urusan selepas itu yang mahu digunakan lagi apalagi jika kad debit tidak di buat akses untuk luar negara. Jumlah yang dinyatakan perlu dibayar adalah 4.26 juta.

Pak William menanti kami di pejabat nya

Setelah selesai semuanya, kami terus menuju ke Desa Piliana menerusi jalan pantai selama 3 jam. Sepanjang perjalanan, kami 3 kali berhenti untuk menghantar surat yang dikirimkan oleh Willam iaitu di Resort Tehoru, Resort Saunolu dan Bapak Raja Piliana. Dulu rasanya jalan ini di bahagi 2 kerana perlu naik rakit sekitar 10 ribu rp di Kecamatan Tehoru di Sungai Kawanua dan habis berakit sambung menggunakan mobil lain pula. Sebelum sampai ke negeri Piliana ini ada satu mata air cantik berwarna biru yang di panggil ninivala atau mata air kali jodoh. Dari bawahnya ada air yang sedikit mendidih sehingga ke beberapa kawasan.

surat dihantar ke 3 tempat

Kami tiba di Desa Piliana dalam 5.30 petang lalu disambut oleh bapak raja Piliana, Carlos Titahena. Beliau berumur 55 tahun dan sudah menjadi bapak raja selama 2 penggal di mana setiap penggal adalah 6 tahun. Di desa ini terdapat ruang besar disediakan dan kami rehat dulu bila rumah bapak raja selesai digunakan.

ruang rehat di Desa Piliana

Hujan turun lebat malam itu. Di sebelah tepi ruang rehat, ada disediakan bilik air. Malam nya selepas sembang bersama bapak raja, kami makan dan Fachri serta Habib menyediakan beg beta untuk dibawa oleh porter nanti. Kami makan malam dengan ikan serta beras yang dibeli di pasar tadi.


makan malam

Video di sampai di Desa Piliana

Isnin - Bermulanya perjalanan
Desa Piliana ke Ayemoto(Pos 2)


Di pagi hari selepas sarapan makan nasi dan lauk yang sama, upacara adat pun dimulakan oleh kepala adat, Winan Latumutuani yang berumur sekitar 70 tahun. Daun sirih, pinang muda serta kapur sirih disediakan di atas piring. Sambil membaca mentera yang tidak difahami, kami diminta mengunyah sirih dan bagi yang tidak mahu cukup meletakkan tangan-tangan di piring sahaja sebagai syarat mudah. Anggota badan di pegang sambil mantera dibacakan lagi. Beta kemudian menyerahkan 100 ribu rp pada bapak raja sebagai tanda terima kasih kerana menyediakan masakan dan tempat tinggal.

acara adat bermula

goyang jugak bila dia dah mula tapi tenang tak de apa-apa nak ditakutkan 

sempat letak tangan kat bahu dia

Dari Desa Piliana kami bergerak pukul 8.35 pagi di ketinggian 450 meter. Beg beta dipikul oleh Pak Aleng atau Along. Agak menarik kali ini sebagai porter Aleng tidak berkasut langsung sepanjang perjalanan nanti. Bagi masyarakat di Ambon terutama Aleng dan penduduk Tehoru ini ada yang mampu bertutur sehingga 4 bahasa iaitu bahasa Indonesia, bahasa Ambon, bahasa kampung-kampung seperti di Desa Piliana dan bahasa percakapan sesama mereka yang dipanggil bahasa tanah. Di desa ini juga ada sekitar 100 buah rumah dan. beratus suku sakat Aleng tinggal di sini.


Perjalanan naik sehingga ke sekolah dihujungnya. Trek agak licin sedikit rata dan berbatu diawal nya. Kami melalui sungai yang cetek dan melalui balak yang besar. Trek semakin menurun lalu kami tiba di satu sungai untuk limpas. Setelah rehat dalam 20 minit, kami naik ke atas di Pos 1 yang dipanggil Yamhitala untuk makan tengahari serta solat. Kebiasaannya apabila kumpulan pendaki tiba tengahari, mereka akan bermalam di Pos 1 yang terdapat pondok serta air sungai di bawah tadi.

di Pos 1 Yamhitala


Kami kemudian meneruskan perjalanan ke Ayemoto dalam 3 jam. Perjalanan menaik sedikit sehingga 750 meter. Di Ayemoto ada 3 pondok dan menjadi hari bermalam kami dan mula memasak nasi serta membuka kari ayam. Pada malamnya kami berbincang strategi kerana sebelum kami memulakan perjalanan di Ambon, terdengar kabar ada ramai pendaki akan bermalam dan bermula awal beberapa hari dari kami. Setelah mencapat kata-kata sepakat, kami akan bermula lewat kerana akan bermalam di Highcamp iaitu di Pos 3 di pos seterusnya. Puncanya adalah di pos 4 ada ramai orang, pos 5 air bertakung sahaja dan air kemungkinan tidak mencukupi serta tidak mahu mengangkat beg berat dan boleh menjimatkan tenaga serta dijangka berjalan malam bila turun nanti.

tiba di Pos 2 Ayemoto

Pada malam ini ada penduduk tempatan yang bernama William tiba dari puncak katanya. Beliau berasal dari sini tapi berkahwin dengan orang Belanda lalu menetap di sana. Mereka duduk di pondok sebelah.



Selasa - Mistik bermula
Ayemoto ke Highcamp


rehat dan mengopi di Pos 2 Ayemoto


Selesai makan, Fachri dan Habib menyusun barang seperti biasa namun agak mengambil masa. Di awal pagi datang pendaki solo En Yunos yang bergerak dari Pos 1. Kata nya hanya berseorang dan pernah mendaki Gunung Binaiya dari arah utara.


Kami bermula pukul 12.15 tengahari untuk tiba di Highcamp. Perjalanan menaik sahaja kali ini. Sejam berjalan kami berhenti makan tengahari. Hujan mula turun dan kami memasang fly untuk berteduh sambil Fachri dan Habib memanaskan lauk. Suasana sejuk di ketinggian 2000 meter maka kami  mula menggigil tahap parkinson.




Sebelum sampai di Highcamp kami singgah di puncak Teleuna dahulu untuk bergambar kerana ia adalah laluan yang sama. 


puncak teleuna

Sampai di Highcamp masih ada pondok, punca air agak jauh dan mereka sahaja pergi mendapatkan air. Pada malam hari kata Thahar ada bunyi-bunyi lain yang didengarnya tapi kami tidak dengar. Asalnya porter dan guide tidur dan masak di luar tapi sejuk lalu kami arahkan masuk sekali ke dalam pondok.

masak pek sambal sotong

Malam nya Apis masak menambah bawang, sebatang cili untuk menambah pek sharipah sambal sotong untuk makan malam dan kami makan malam. Memang menyelerakan kali ini.

Video sampai di Pos 3 Highcamp

Rabu - Menuju ke puncak
Highcamp ke Puncak Binaiya ke Highcamp semula

Jam 4.15 pagi kami bergerak ke atas. Perjalanan adalah menaik sahaja sehingga kami berhenti untuk solat subuh. Selepas habis trek menaik, kami berehat sementara di satu kawasan yang rata iaitu di puncak Manukupa. Fachri memasak bubur biasa kerana ada yang sudah lapar. Ada yang kurang sehat tapi meneruskan pendakian juga. Jika pagi di puncak sini pasti pemandangan laut dapat dilihat dengan mudah.


sunrise di subuh hari





Selesai makan, kami meneruskan perjalanan menurun menuju ke Isilali iaitu di Pos 4. Di awal nya banyak batu. Perjalanan menurun agak lama dalam 15 minit. Pada masa ini ramai pendaki yang datang awal mulai bergerak turun. Apabila kami tiba di Pos 4 dalam 3 jam dari Highcamp, mereka sedang bersiap juga untuk turun. Di Isilali ini ade pondok lama dan baru.

Along berkaki ayam sahaja




Rehat di Pos 4 Isilaili






Dalam 15 minit rehat, kami meneruskan perjalanan lagi ke Nasupeha dalam 3 jam lagi. Di awal nya banyak batu yang harus dilalui. Gunung Binaiya bukan gunung berapi tetapi banyak batu besar dan kecil ada di sepanjang trek. Trek dari sini banyak puncak tipu dan berlapis-lapis dengan kabus yang sedikit tebal.






puncak gunung bintang
Di Pos 5 Nasapeha



Dalam perjalanan menghampiri ke Nasupeha terdapat satu puncak gunung iaitu Gunung Bintang. Gunung ini hanya di sebelah laluan sebenar dan kami berehat seketika setelah penat melayan trek yang menaik. Nun dari jauh disebalik kabus kelihatan jalur yang sama tinggi yang bermaksud nanti selepas ini kami akan menurun ke kawasan yang dipanggil lembah. Sebaik melepasi Gunung Bintang di ketinggian 2619 meter, perjalanan turun sehingga ke Pos 5 Nasupeha. 


Di Nasupeha, kemsite nya luas dan terdapat kawasan takungan air di depannya tapi air tidak berapa bersih. Di sini kami makan tengahari nasi beriani kambing, ayam serta ikan masin sambil membuat air kopi seperti biasa. Pukul 2 petang baru kami bergerak ke Pos 6 iaitu di Waifuku sambil Aleng menunggu di sini dan berharap hujan datang kerana kami kehabisan air untuk minum. Untuk menuju ke puncak Waifuku ini sedikit sukar kerana dari jauh nampak trek nya dan berpusing-pusing. 

di Pos 6 Waifuku 

Sehingga ke pukul 3 dan ketinggian mencecah 3000 meter baru nampak Pos 6 Waifuku yang luas. Daun pakis yang biasa terdapat sepanjang trek sudah menjadi pokok pakis di laluan ke puncak nya dan merupakan satu-satu nya kawasan yang ada pokok pakis di Indonesia.


Menuju ke puncak Binaiya yang terbuka dan hanya satu penanda di ketinggian 3027 meter, kami tiba pukul 3.30 petang. Kata Fachri ada satu lagi puncak Siale di ketinggian 3035 meter tapi tidak dibuka oleh Taman Nasional kerana bahaya. Dari desa sehingga ke puncak jumlah perjalanan nya sekitar 19.5 kilometer ya lumayan juga.

gambar-gambar di puncak Gunung Binaiya





Di puncak ini hanya kami sahaja yang masih tinggal. Kabus pada awal nya menutup puncak tapi lama kelamaan membuka sedikit demi sedikit. Selesai bergambar kami turun.












Sekitar jam 5.30 petang kami berhenti solat dan meneruskan perjalanan ke Pos 5. Dalam kepenatan malam kami meneruskan perjalanan ke Pos 4 dan tiba pukul 8.15 malam. Sambil rehat dah tiada orang, kami minum sikit dan meneruskan perjalanan ke Pos 3. Ke Pos 3 cuma sejam sahaja kerana sekali naik terus lalu turun terus. Habib yang di belakang awalnya sudah kelihatan capet dan bertukar posisi dengan Fachri di depan.



Bila beta sampai ke Pos 3, Apis dan Dr Zamri sudah pun tidur, Kami sekadar minum sahaja lalu tukar pakaian. Hari ini kami sudah berjalan sekitar 20 jam.

Video sampai di puncak Binaiya

Khamis - Menuju terus ke Desa Piliana
Highcamp ke Desa Piliana


Hari ini sedikit lewat turun. Ada barang makanan yang ditinggalkan di Pos 2 supaya ringan sedikit. Menuju ke Ayemoto, kami tiba pukul 2 petang. Dari sini kami makan tengahari sedikit serta solat. Barang makanan diasingkan untuk diberi pada Along nanti.


bakar semua sampah


Selepas jalan dari Ayemoto ke Yamhitala selama 2 jam lebih, kami bertemu Budi iaitu teman PV yang ke puncak Carsterns Pyramid tahun lepas serta mengenali Dr Zamri yang juga turut serta trip tersebut.


jumpa Pak Budi di Pos 1 setelah sembang di watsap

Sambil-sambil sembang kami dijamu biskut dan teh. Selesai makan dan bersalaman dengan Budi kami keluar. Untuk ke Desa Piliana, perjalanannya menaik sahaja sehingga jumpa sungai. Setelah berehat sekali, kami berjalan ke sungai dan tiba di Desa Piliana pukul 9 malam. Menurut Habib, mobil akan tiba jam 11 nanti jadi kami harus siap solat serta makan dan menunggu mobil datang. Sambil makan-makan, tugas masing-masing diberikan seterusnya.


Setelah memberikan sekitar 300 ribu rp dan mengucapkan terima kasih pada Along serta bapak raja, kami menyusuri Desa Piliana di tengah malam. Sambil menikmati udara malam dan hampir keluar ke pantai, kami bergambar di pintu gerbang untuk kali terakhir.

di pintu gerbang

Jumaat - Hari RehaT
Masohi ke Ambon

Perjalanan persisir pantai dengan penghalang kecil serta ramai masyarakat yang duduk bersembang di tepi jalan yang sempit. Terdapat juga sekumpulan kambing yang ada duduk betul-betul di tengah jalan.

Jam 2 pagi kami berhenti untuk mengopi dan rehat. Kata Habib kami masih awal dan dia merancang bermalam di basecamp kawannya tapi tidak dapat dihubungi. Sugiarto memberi rekomen supaya baik berehat di rumah dia sahaja yang terletak tidak jauh tapi masih di tepi pantai. Kami kemudian sampai dan rehat di rumahnya.

keluarga sugiarto

Kami bangun subuh solah di masjid sebelah dan menikmati sarapan pagi nasi putih bersama dan mengopi di kampung sambil berbual bersama penduduk tempatan.


sarapan nasi putih dan lauk serta minum kopi

Sekitar jam 6.40 pagi kami bergerak ke Pelabuhan Amahai. Sekitar jam 11 pagi kami tiba di Pelabuhan Tulehu. Pagi yang panas terdapat ramai ulat-ulat bulu menanti mahu menggunakan servis mobil. Apapun kami sudah menyuruh Habib menyelesaikan urusan mobil. Apapun sedikit perselisahan faham antara mereka yang katanya dia yang pertama dapat. Keadaan yang tegang nasib tiada pergaduhan besar yang akhirnya dimenangi oleh Paman yang sudah meletakkan beg kami dalam keretanya.

beli tiket kapal untuk ke Ambon

Setelah memilih untuk tinggal di Hotel LeGreen iaitu hotel yang sama dari tinggal di homestay yang direkomenkan sewaktu awal-awal dulu, 2 mobil bergerak asing.

kecoh rebut customer

Mobil beta bersama Apis dan Thahar singgah membeli 4 bungkus rojak Natsepa manakala mobil satu lagi terus check in untuk 2 hari di Ambon. Kuah rojak nya pekat dengan isi nya yang penuh buah-buah memang sedap di makan begitu sahaja.

rojak Natsepa
lepas dobi baju

Kami tiba di hotel pukul 12 tengahari dan merancang solat jumaat di Masjid Al-Fatah. Awalnya ikut jam waktu sudah masuk tapi rupa-rupanya masjid ini melewatkan sejam untuk semua sempat menunaikan solat jumaat di masjid terbesar di Ambon ini.

Selesai solat kami makan di kedai berhampiran dan menghantar baju ke kedai dobi di depan hotel. Oleh kerana hari ini sedikit penat, kami cuma berehat di hotel sahaja.

sedap nya makan apam balik dan murtabak ni 
    
Malam nya kami makan murtabak terang bulan dan apam balik ganteng yang bersaiz besar dan sangat segar dan sedap dan tanpa tidak menjamah nasi. Sambil menunggu makanan yang dipesan siap, kami didatangi oleh sekumpulan anak muda datang menyanyi kan lagu dan menghulurkan bekas untuk meminta sumbangan ikhlas atas keperihatinan kesan gempa yang sering melanda Pulau Maluku ini.

Sabtu - Ronda Ambon
Ambon

Pagi sekitar 11 dan setelah mendapatkan baju yg siap kering, kami menuju ke kedai outdoor. Dengan berjalan ke pantai yang terdapat pelabuhan rakyat, kami singgah minum kelapa. Tidak jauh dari sini ada banyak angkutan kota boleh menuju ke destinasi masing-masing. Kami memilih yang berwarna hijau dan tulisan ke paso. Tidak lama kemudian kami tiba di Ambon City Center dan singgah di Kedai Eiger untuk membeli belah.



naik angkutan kota ke paso
kedai eiger di Ambon city center
pasar tani yang panjang

Selesai di sini kami kembali ke kawasan menginap. Laluan angkutan kota berhenti di pasar basah yang panjang. Kami kemudian makan di satu kedai tepi jalan untuk pekena ikan bakar tapi ikan nya sedikit liat.

dewan balai lama
bazar beli cenderahati

Perjalanan seterusnya adalah singgah ke bazar untuk membeli cenderahati dan pergi ke kedai Eiger yang berhampiran dengan jalan kaki. Selesai di sini kami ke pulang menaiki angkutan kota tapi berhenti di padang.

makan ikan bakar lagi tapi agak liat sikit

Kami bertemu dengan rakan-rakan petualang yang sama mendaki Gunung Binaiya dan ada juga yang menginap di hotel yang sama dengan kami.


Selepas mengucapkan selamat tinggal pada Fachri dan Habib, malam nya kami makan nasi lalapan dan berehat lagi. Seperti malam semalam, kami didatangi lagi oleh sekumpulan anak muda yang lain untuk mempersembahkan lagu dan mengutip derma. 


Video ronda-ronda Ambon

Ahad - 
Makassar - Klia2


Jam 6 lagi kami sarapan dan menuju ke Bandara Pantimura untuk terbang ke Makassar semula. Setiba di Makassar kami bertemu Osman dan bergerak menuju ke Taman Wisata Alam Bantimurung. Suasana bandar Makassar agak panas dan tidak kami jangkakan macet teruk. Kami beberapa kali terlepas stesyen minyak untuk mengisi minyak.



ramainya orang




mengopi dulu

Di taman wisata ini kami cuma ada sekitar sejam dan kembali semula ke bandara tanpa melewati bandar Makassar kerana keadaan macet nya yang sukar dijangka.

last jumpa osman
Video di Taman Wisata Bantimurung Makassar

Apapun penerbangan pulang jam 5.40 petang dan kami tiba di Klia2 tepat pada masa nya. Sekian perjalanan kami ke Gunung Binaiya. Untuk rekod ini merupakan gunung 5 dari 7 senarai 7 submit Indonesia iaitu tinggal Carstern Pyramid dan Bukit Raya sahaja manakala teman-teman lain masih ada yang belum mendaki Gunung Semeru. Untuk merancang ke sana tidak dapat ditentukan buat masa ini kerana masih ada lagi beberapa perkara yang perlu untuk difikirkan. Sekian.

selamat kembali  ke tanahair

 photo pn80517_zps08rer6as.gif