Kompress Sinsing-Kaingaron - Pendakian Akhir DekaD

Salam,

Gambar-gambar dan video dari Fahmi, Kak Fazid, Kak Nina, Cikgu Ros, Azie , Tok Gajoh , Thahar serta Muin.




Ianya adalah pendakian yang tidak dirancang. Hanya perbincangan kurang 2 hari dan pada hujung bulan November sahaja oleh Fuad dan Dr Zamri yang mencadangkan untuk ke Gunung Kaingaron dan Sinsing(SK). Setelah mengambil kira perbincangan dengan co-ordinator Jack di talian +0162111360 yang mengendalikan trip dari Balai Nupakan di Tambunan Sabah serta kemudahan bas 14 seater dari Wak di talian +60196134256, saya memeriksa harga dan tarikh tiket yang sesuai. Ada 3 tarikh yang dinyatakan oleh Jack dan saya memilih tarikh 26-28 december yang terbaik. 

Setelah mengumpulkan 6 orang, tiket pun ditempat dan bermula lah perbincangan seterusnya tetapi Fuad dan Dr Zamri tidak dapat turut serta. Jack memberi tahu ada 12 lagi yang akan turut serta bermakna kami campur-campur dari pendaki-pendaki yang tidak dikenali. Marina Court juga siap di tempah. 

  

Tibalah hari Krismas penerbangan ke Kota Kinabalu terlewat 45 minit kerana hujan lebat dengan 8 pesawat berbaris menanti giliran untuk terbang. Saya bersama Fahmi, Kak Fazid, Kak Nina, Cikgu Ros, Azie , Tok Gajoh , Thahar serta Muin menaiki pesawat setelah meneliti barang-barang dan timbang. 

Untuk makluman, SK di terokai oleh Jabatan perhilitan Tambunan dengan kerjasama En Thinaraj dari Marin dan orang kampung Nupakan iaitu bapa Jack pada 23 sampai 25 Januari 2018.


Kami tiba Kota Kinabalu pada 6.20 petang lalu menemui Hairul kawan Wak. Kami singgah kedai bungkus makanan dan membeli keperluan bahan mentah sambil memberitahu Jack kedudukan semasa sehingga kami tiba di Tambunan pukul 9.45 malam. Jalan ke Tambunan agak gelap, berkabus dan gerebe atau berbatu.

Setelah menemui Jack dan rakan-rakannya di pekan Tambunan, kami naik 2 4WD menuju ke Kampung Nupakan sejauh 17 kilometer dengan jalan gerebe. Bila kami berhenti ada van puith laju memotong dan hilang.

Sampai di balai, kami makan makanan yang dibungkus, menyusun barang utk diberi pada porter sekitar 4 kg dan solat dan berehat. Di balai terdapat ramai yang tidur dan kami tidak sempat berbuat dengan mereka. Ada satu lagi team datang sendiri dan bermalam. Di balai yang agak besar ini ada disediakan dapur untuk masak, 2 bilik serta air paip di sebelahnya.

Bersama Jack(duduk), Patrick, Eddie, Yan dan sorang lagi adik beradik 
sarapan pagi
timbang berapa lebihan

Esoknya sebelum pukul 8 pagi, kami sudah siap dan menambah 2 kg lagi. Dengan 9 dari kami disertai oleh 8 pekerja PLUS serta team yang datang sendiri serta satu individu dari Kluang yang bekerja di kuching, beberapa 4WD bergerak menuju ke permulaan trek.




mandi lumpur
22 orang tak termasuk guide dan porter

Sebelum tiba di permulaan trek, kami dimandikan dengan lumpur yang termasuk yang duduk di dalam pun turut terkena.


Sekitar 9.45 pagi setelah penerangan ringkas dari ketua guide, Fairuz kami bergerak perlahan-lahan. Dalam jarak 300-400 meter baru ada papan tanda 14000 yang bermaksud lagi 14 kilometer untuk sampai di puncak iaitu hampir sama dengan Tambuyukon.

Angka 14000 berkurang bila semakin jauh kami bergerak. Papan tanda akan sentiasa ada di setiap 100 meter tapi di awal trek ada jarak sikit.


Menuju ke 10200 jalan adalah landai dan sejam lebih perjalanan. Tiba di sini 4 kumpulan berehat dan ada yang masak air dan makan nasi bungkus.

Perjalanan seterusnya sehingga 6300 adalah menaik dan sedikit turun.

Hujan ada turun dan memberi sedikit semangat untuk tiba di kemsite. Saya tiba di belakang menemani Tok Gajoh yang berjalan perlahan. Sepanjang trekking ini pacat ada sekali sekala datang menyerang namun tidak lah banyak.


makan malam

Maghrib lagi 10 minit lalu saya sempat solat Jamak. Dengan seramai 22 peserta dan banyak kumpulan dengan ruang dapur yang kecil agak sukar untuk masak. Di kemsite ada kemah besar seperti kemah kawin ada 17 set dan 3 katil kayu tapi susah untuk ke kiri ke kanan atau bergerak. Jika hujan di luar katil kayu akan sedikit basah.

Menurut guide pukul 4 pagi kami harus bergerak ke atas.






pemandangan Gunung Kinabalu dan Tambuyukon


penuh periuk kera

Sekitar 4.45 pagi selepas sarapan kami bergerak dan solat subuh di perjalanan. 6.30 pagi di papantanda 4500 Kami tiba di puncak Sinsing di ketinggian 2603 meter iaitu yang ke 3 tertinggi  di Malaysia setakat ini yang secara tidak rasmi. Mana yang sempat bergambar kami bergambar. Di kiri kelihatan Gunung Kinabalu manakala di depan nampak Tambuyukon.

tak sempat bergambar solo di Sinsing

Dengan beberapa rakan sudah bersama tapi keletihan sudah mengganggu perjalanan saya. Dengar Kak Fazid dan Fahni sudah patah balik manakala Tok Gajoh awal-awal hanya memberitahu akan sampai di SinSing sahaja.

dilema meneruskan atau patah balik

Setelah di fikir kan masak-masak saya memberitahu guide iaitu Fairuz yang saya tidak mahu meneruskan perjalanan. Saya patah balik tapi pergi membuang air besar dan melihat 2 dari 4 rakan yang tiba lewat semalam lalu. Sambil memikirkan haruskan patah balik dalam 3-5 minit datang Fahmi dan Kak Fazid meneruskan perjalanan yang katanya sudah makan sedikit.

jumpa di papantanda 600 meter

Maka saya berhasrat meneruskan perjalanan ke puncak Kaingaron tanpa membuangkan masa.  Dengan 11 puncak tipu turun naik sehingga ke papantanda 1500, jam sudah pukul 12 tengahari lebih. Rakan-rakan plus dan semua sudah tiba ke puncak tapi kami masih bertahan untuk tiba di sana. sehingga jam 1.40 dengar berita mereka mahu turun dan kami kemudian.bertembung di papantanda 600 meter menuju ke puncak. Seletah bergambar, dan laluan yang turun naik terus , pukul 2 petang kami tiba di puncak Kaingaron yang berketinggian 2482 meter iaitu no 4 tertinggi secara tidak rasmi. Alhamdullillah sampai jua ke puncak yang tidak besar.



Seletah makan, solat dan rehat selama 50 minitm kami turun semula. Perjalanan turun sangat kejam. Bagi ayng sudah melaluinya pasti mahu melupaka cepat trek ini. Awalnya turun adalah sedikit keras tapi makin ok tapi bila menaik , kejam nya menjadi-jadi. sehingga malam selepa maghrib, kami tiba di papan tanda 3900 sehingga 4200 meter dan itulah tempat bertali dan paling jahat.

tali di papantanda 3900-4200

Kami yang di belakang tiba di puncak Sinsing semula pukul 1 tengah malam. Sepanjang laluan dari pagi penuh periuk kera yang kecil besar dan ada yang reput. Kurang pun 2 pagi baru kami sampai di kemsite Eric Brooke.

Saya tidak mampu makan dengan baik dan tersedu berpanjangan.  Setelah solat baru dapat tidur. Esoknya selepas makan kami bergerak turun pukul 11 pagi dan sudah lewat. Mungkin sebab masalah kesihatan, beg saya dikurangkan. Sehinggalah satu masa beg saya dibawa oleh Tok Gajoh yang memuat masuk beg nya. Jadi dalam beg ada beg ada beg.

ni gamba hari pertama masih ceria

Di papantanda 10200 selepas habis menurun, baru rata. Kami berehat bersama 4 rakan yang lambat dulu kerana mereka laju. Pukul 5 petang baru tiba di permulaan trek kelmarin dan 4wd menuju ke Balai Kg Nupakan.

Seletah bersiap dan membayar segala hutang ot serta menghubungi Hairul untuk ke Kota Kinabalu. Kami tiba di Tambunan dan menunggu 30 minit sebelum Hairul datang. Kami sampai di Kota KInabalu pukul 11.45 malam lalu singgah makan. Setelah makan, kami bermalam di Marina Court tapi ada masalah kelewatan. Sehingga pukul 1.15 pagi baru dapat masuk dan 3.15 pagi kami keluar untuk pulang menuju ke KKIA. Hanya Muin sahaja tinggal kerana esok pesawat dia pun pulang.

Hari Ahad baru kami tiba di KLIA dan pulang ke haluan masing-masing, Sekian perjalanan kali ini.



Maklumat tentang trip ini

1. Mudah untuk buat trip ini sebab nombor telepon co-ordinator Jack sudah diberikan oleh rakan yang pergi dahulu. Selain itu tiket banyak dan masih ada yang murah ke Kota Kinabalu serta bas juga boleh didapati melalui Wak. Trip ke SK ini memenuhi piawaian seorang pendaki yang kuat mental.

2. Baru dibuka dan belum diterokai sepenuhnya. Terletak di sebelah Gunung Trusmadi dan masih banyak lagi gunung-gunung baru dengan ketinggian yang setinggi SK masih ada di sini.

3. Boleh buat secara kompress atau berhenti di tempat-tempat tertentu tapi ketiadaan air dan tanah yang rata menyukarkan untuk membuat kemsite berhampiran puncak Kaingaron.

4. Dilema maksima 25 orang dengan dapur yang sempit. 25 orang bukan terdiri dari satu kumpulan bahkan banyak kumpulan yang ada jadi penggunaan ruang masing-masing perlu bertolerasi terutama di dapur..

5. Di kemsite Eric Brooke, terdapat tikus-tikus berkeliaran. Jelas kerisauan berlaku wabak kencing tikus atau penyakit berjangkit lain jika tidak segera ditangani.

6. Cuaca berubah-ubah dan trek yang licin dan rosak jika berterusan digunakan.

7. 11 puncak tipu adalah perkara biasa tapi ada kawasan yang tiada tali atau penggunaan tali atau tangga yang tidak cukup. Ada peserta yang tidak tinggi atau trek yang licin kerana hujan terutama waktu pulang ke kemsite pasti sukar melepasi di kawasan 3900 sehingga 4200.

8. Untuk naik Gunung SK perlu kesihatan yang baik iaitu bebas kecederaan lutut dan fizikal yang mantap. Jika tidak, pasti anda berdepan risiko kesihatan dan kecederaan.

9.  Gunung SK adalah secara tidak rasmi nombor 3 dan 5 tertinggi di Malaysia dan masih banyak gunung-gunung sebaris SK.

10. Keluarga Jack seramai 5 beradik sangat bagus menguruskan gunung SK jadi harap mereka dapat memelihara laluan hutan SK terutama periuk kera yang sangat banyak.

11. Ada hidden cost yang perlu diketahui oleh peserta yang tidak dilaporkan awalnya. Antaranya lewat sampai ke kemsite selepas turun dari Kaingaron. Selepas 7 malam, mereka cas RM10 sejam pada yang ikut bersama di belakang. Kata guide, ada kes peserta sampai ke puncak Kaingaron pukul 7 malam dan tiba di kemsite esok.

12. 4WD dari Tambunan ke balai kampung Nupakan adalah tidak termasuk harga trip di mana kurang 16 peserta adalah RM440 selepas 16 adalah RM400. Harga sekali bayar kami dalam RM270 untuk 2 4WD.  

13. Kami berjaya menghabiskan sekitar RM600 termasuk pengangkutan bas 14 seater serta bermalam manakala pesawat dalam RM500.


Bagi yang ingin ke SK pergi la secepat yang boleh sebelum trek nya makin rosak, kemah yang mudah dimasuki air dan tiada kes jangkitan atau wabak.


 photo pn80517_zps08rer6as.gif

Bercuti di Seraya Beach Chalet di Melaka

Salaam, 

Cuti hujung tahun bersama keluarga. Ke tempat yang pernah pergi iaitu di Pengkalan Balak di Melaka. Bezanya kali ini tiada coconut shake yang biasa terdapat di simpang tapi persamaanya masih bermalam di Seraya Beach Chalet tapi bilik di hujung sekali.



selepas masuk simpang ke Pengkalan Balak,, singgah makan asam pedas di sini













malam makan di sini ... tak ramai orang , sedikit jauh tapi masih di Pengkalan Balak

Sekian.

 photo pn80517_zps08rer6as.gif